Komisi I DPR Sepakati Rapat Bersama Prabowo Bahas Anggaran Alutsista Digelar Tertutup

·Bacaan 1 menit
Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bersama Ketua Komisi I, Meutya Hafid bersiap mengikuti rapat kerja di Kompleks Parlemen, Senayan, Senin (11/11/2019). Rapat perdana Komisi I bersama Menhan Prabowo ini membahas rencana kerja dan anggaran Kementerian Pertahanan Tahun 2020. (Liputan6.com/Johan Tallo

Liputan6.com, Jakarta Komisi I DPR RI menyepakati rapat bersama Menteri Pertahanan Prabowo Subianto terkait anggaran pembelian Alutsista TNI digelar secara tertutup.

Hal ini disampaikan oleh Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid. Bahkan, yang bersangkutan tak menawari terlebih dahulu digelar terbuka atau tertutup karena dianggap lazim untuk tertutup.

"Kami tadi dari pimpinan sudah rembukan. Berhubung ini tentu terkait dengan rapat anggaran membahas diantaranya Alutsista yang akan direncanakan pembeliannya dan juga sistem pertahanan negara. Sebagaimana lazimnya rapat kita akan buka dengan sifat tertutup. Mitra disepakati?," tanya Meutya saat membuka rapat, di ruang Komisi I DPR RI, Jakarta, Rabu (2/6/2021).

Para peserta yang hadir pun menyepakati bahwa rapat tersebut akhirnya digelar tertutup.

Selain Prabowo Subianto, rapat juga dihadiri oleh Wamenhan Letjen TNI Muhammad Herindra, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Andika Perkasa, Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Yudo Margono, dan Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal TNI Fadjar Prasetyo.

Akan Gamblang

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto mengatakan, dirinya akan gamblang menyampaikan beredarnya rancangan Peraturan Presiden tentang Alat Peralatan Pertahanan dan Keamanan (Alpalhankam) Kementerian Pertahanan dan Tentara Nasional Indonesia di DPR hari ini, Rabu (2/6/2021).

"Kita akan paparkan rencana ke depan tentunya. Akan ada tanya jawab ya. Kita akan berusaha menjelaskan segamblang-gamblangnya," kata dia.

Saat ditanya perihal beredarnya besaran untuk membeli Alpalhankam sekitar Rp 1.700 triliun, dia tak menjelaskannya.

Bahkan, Prabowo Subianto tak menjawab asal pendanaan tersebut.

"Ya nanti DPR tanya saya dong, bukan kamu," kata dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel