Komnas HAM Belum Dihubungi Polri soal Penembakan di Rumah Irjen Ferdy Sambo

Merdeka.com - Merdeka.com - Komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Choirul Anam mengaku belum dihubungi oleh Polri terkait pembentukan Tim Khusus untuk mengusut kasus baku tembak di rumah Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo.

Diketahui, dalam insiden ini telah menewaskan Brigadir J pada Jumat (8/7) sekira pukul 17.00 Wib.

"Ya kami secara resmi belum dihubungi, dan kami membaca berbagai pemberitaan di media, kami akan dilibatkan oleh Pak Kapolri untuk kasus tersebut," kata Anam saat dihubungi merdeka.com, Rabu (13/7).

Meski begitu, ia mengucapkan terima kasih karena akan dilibatkan oleh Korps Bhayangkara dalam mengusut tuntas kasus tersebut.

"Yang pertama-tama kami ucapkan terima kasih atas kepercayaan kepada Komnas HAM. Namun demikian, kami harus mempelajari dulu gitu ya, harus bertemu, harus berdiskusi dulu," ujarnya.

"Karena apa? Karena salah satu yang penting dalam penanganan Komnas HAM itu adalah menjaga akuntabilitas, menjaga transparansi dan bagaimana prinsip-prinsip hak asasi manusia juga masuk dalam semua penanganan kasus yang terjadi di republik ini," sambungnya.

Dia mengaku akan menunggu undangan resmi dari Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo yang membentuk tim khusus tersebut.

"Jadi resmi akan tunggu dan kami akan juga bertanya apakah prinsip-prinsip tersebut akuntabilitas, transparansi bisa kita gunakan secara bersama-sama," tutupnya.

Kapolri Bentuk Tim Khusus

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo telah memerintahkan kepada seluruh jajaran untuk menindaklanjuti insiden kasus baku tembak antar personel polisi di rumah Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo, pada Jumat (8/7) lalu.

"Kita ingin semuanya ini bisa tertangani dengan baik. Oleh karena itu, saya telah membentuk tim khusus," kata Sigit saat jumpa pers di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (12/7).

Instruksi itu pun ditindaklanjuti dengan pembentukan tim khusus yang langsung dipimpin oleh Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono beserta jajaran Irwasum, Bareskrim, Provos, hingga Paminal Polri.

"Dipimpin Pak Wakapolri, Pak Irwasum, Pak Kabareskrim, juga ada As SDM, termasuk juga fungsi dari Provos dan Paminal," tutur Sigit.

Selain melibatkan instansi internal Polri, kata Sigit, tim khusus ini juga melibatkan rekan-rekan dari eksternal yakni Kompolnas dan Komnas HAM agar proses hukum nantinya bisa lebih transparan.

"Satu sisi kami juga sudah menghubungi rekan-rekan dari luar dalam hal ini Kompolnas dan Komnas HAM terkait isu yang terjadi sehingga di satu sisi kita tentunya mengharapkan kasus ini bisa dilaksanakan pemeriksaan secara transparan, objektif," ucapnya. [rnd]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel