Komnas HAM Luruskan Soal Forum Penuh Tawa ADC Ferdy Sambo Sebelum Brigadir J Tewas

Merdeka.com - Merdeka.com - Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) meluruskan penjelasan terkait adanya forum penuh tawa yang terjadi sebelum peristiwa adu tembak anggota di Duren Tiga dan menewaskan Brigadir J atau Yoshua. Temuan tersebut digali saat pemeriksaan tujuh ajudan Irjen Ferdy Sambo, termasuk Bharada E.

"Kemarin ada satu forum yang tertawa-tertawa, gitu kan kami jelaskan dengan pemeriksaan ADC-ADC. Apa yang kami maksud dengan forum tertawa itu, karena mohon maaf, ada satu media yang cukup besar yang salah menulisnya dan salah menafsirkan ya, kalau ini enggak diluruskan itu akan jadi enggak karuan," tutur Komisioner Komnas HAM Choirul Anam kepada wartawan, Rabu (27/7).

Anam menegaskan, pihaknya sama sekali tidak pernah menyatakan pembunuhan Brigadir Yoshua terjadi di jalan atau rentang berkendara Magelang- Jakarta.

"Kami tidak pernah ngomong Brigadir J dibunuh di jalan, enggak pernah. Cek semua ini, kami nggak pernah mengatakan demikian, apalagi terus disambungkan dengan dibunuh di jalan dengan tertawa-tertawa, kami enggak pernah ngomong begitu," jelas dia.

"Yang ada adalah forum tertawa-tertawa itu forum antar ADC ya, sebelum kematian, lokasinya di Jakarta yang itu ngobrol nyantai begini dan tertawa-tertawa. Siapa yang tertawa, termasuk J ya. Jadi kalau ini seolah-olah dibunuh dengan tertawa-tertawa antara Magelang dan Jakarta sudah itu salah dan mohon itu media yang menulis itu untuk diubah lah, jangan menafsirkan sesuatu yang faktanya nggak pernah diomongin Komnas HAM. Hak publik untuk tahu apa yabg sebenarnya terjadi," sambung Anam.

Komnas HAM menggali banyak hal kepada enam ajudan Irjen Ferdy Sambo. Pemeriksaan ini bagian dari penyelidikan terhadap tewasnya Brigadir J alias Nofriansyah Yosua Hutabarat. Ajudan Ferdy Sambo, Bharada E atau Richard Eliezer telah memenuhi panggilan ke Komnas HAM, Selasa (26/7/2022).

Komisioner Bidang Pemantauan dan Penyelidikan Komnas HAM, Choirul Anam, membeberkan satu-persatu pertanyaan. Komnas HAM mendalami peristiwa yang terjadi di Rumah Dinas Irjen Ferdy Sambo.

"Masing-masing ajudan diminta mengambarkan posisinya," kata dia di Kantor Komnas HAM, Selasa (26/7/2022).

Di samping itu, ditelaah juga situasi yang terjadi sebelum insiden adu tembak antar ajudan. Faktanya, hampir semua menjawab saling bercanda.

"Ternyata beberapa orang yang ikut dalam forum itu ngomongnya memang tertawa. Itu yang kami tanya jadi kami lihat spektrum bagaimana kondisi," ujar dia.

Anam mengatakan, pihaknya bahkan sampai merunut kembali yang dialami ajudan Ferdy Sambo ketika berada di Magelang sampai tiba di Jakarta. Menurut dia, pertanyaan diajukan secara mendetail dan lengkap.

"Kami tarik spektrum waktu yang lebih luas. Misalnya di Magelang ngapain, baju apa, ngapain saja dan sebagainya dan termasuk juga spektrum kapan berangkat dari Magelang, kapan sampai di Jakarta. Di Jakarta ngapain aja, pakai pakaian apa. Masing-masing orang mempunyai jawaban sendiri-sendiri. Apakah sama atau tidak. Nanti diolah tim. Ini barusan selesai," papar Anam.

Anam mengatakan, hubungan antar ajudan dalam kehidupan sehari-hari juga didalami.

"Kami tanya masing-masing orang itu untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi, apa background yang terjadi di sekuend itu. Misalnya A ditanya bagaimana perilaku kehidupan sehari hari yang lain," ujar dia.

Anam menilai, pertanyaan satu dengan yang lain saling berkaitan. Sebab, ia ingin memastikan bahwa setiap jawaban konsisten dan tidak berubah-ubah.

"Ini penting untuk melihat sesuatu yang kami dapatkan sendiri oleh Komnas HAM untuk melihat konstan waktu dan konteks yang terjadi dalam konstan waktu itu," ujar dia.

Reporter: Nanda Perdana Putra
Sumber: Liputan6.com [eko]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel