Kompilasi Ratusan Survei Pilpres AS 2020: Joe Biden Ungguli Donald Trump, tapi...

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, London - Dengan pemilihan presiden Amerika Serikat yang hanya beberapa hari lagi, surat kabar Inggris the Guardian melacak pemungutan suara terbaru di delapan negara bagian yang dapat memutuskan hasil akhir pemilu.

Pada hari Selasa 3 November 2020, orang Amerika akan memilih presiden mereka berikutnya, dengan pilihan antara Donald Trump, petahana dari Partai Republik, atau penantang Demokratnya, Joe Biden.

Mengkompilasi puluhan hingga ratusan survei nasional pra-pemilu, the Guardian menyimpulkan bahwa Biden mengungguli Trump, demikian dikutip pada Minggu (1/11/2020).

Tapi, itu tidak menjamin kemenangan Demokrat. Pada Pilpres 2016, Hillary Clinton juga memiliki keunggulan yang jelas atas Donald Trump dalam pemungutan suara untuk hampir seluruh kampanye 2016. Namun, dia kalah pada electoral college.

Karena sistem pemungutan suara presidensial menetapkan masing-masing negara bagian sejumlah suara electoral college, yang diberikan kepada pemenang negara bagian terlepas dari margin kemenangan populer (dengan pengecualian Nebraska dan Maine), beberapa negara bagian mungkin akan memutuskan pemilihan dan menjadi sasaran berat oleh para juru kampanye.

Setiap hari, pelacak jajak pendapat the Guardian mengambil rata-rata pemungutan suara selama 14 hari di delapan negara bagian AS yang terkenal dengan statusnya sebagai swing state dalam electoral (yang berarti bahwa negara bagian tersebut bisa dengan mudah 'berayun' dari satu kandidat ke kandidat lain).

Untuk melacak bagaimana perlombaan berkembang di area yang dapat menentukan pemilihan, enam dari delapan negara bagian yang difokuskan adalah negara bagian yang beralih ke Trump pada 2016 setelah mendukung Barack Obama pada 2012.

Arizona dan North Carolina juga ditambahkan karena negara bagian itu menjadi sampel tentang lanskap pemilu yang bergeser - mereka bisa muncul sebagai negara bagian baru yang penting tahun ini. Berikut daftarnya:

Florida

Biden : 48,7%

Trump : 46,8%

Pennsylvania

Biden : 50,9%

Trump : 45,1%

Ohio

Biden : 46,1%

Trump : 48,2%

Michigan

Biden : 51,4%

Trump : 43,0%

North Carolina

Biden : 49,7%

Trump : 47,1%

Arizona

Biden : 48,8%

Trump : 45,4%

Wisconsin

Biden : 51,5%

Trump : 43,7%

Iowa

Biden : 47,8%

Trump : 46,8%

Gambaran Voter Pra-Pemilihan

Debat capres antara Donald Trump dan Joe Biden pada Selasa 29 September 2020 yang berlangsung dengan kacau. (AFP / JIM WATSON, SAUL LOEB)
Debat capres antara Donald Trump dan Joe Biden pada Selasa 29 September 2020 yang berlangsung dengan kacau. (AFP / JIM WATSON, SAUL LOEB)

Rata-rata jajak pendapat terbaru menempatkan Biden di depan Trump secara nasional.

Meskipun pelacak jajak pendapat nasional adalah indikator yang buruk tentang bagaimana swing state krusial akan mempengaruhi pemilu, hasil jajak pendapat yang kuat di seluruh negeri dapat menunjukkan bagaimana perlombaan akan berkembang.

Setiap hari, pelacak jajak pendapat nasional The Guardian mengambil rata-rata 14 hari dari jajak pendapat nasional yang berniat memberikan suara.

Pelacak polling the Guardian melacak polling terbaru di delapan swing state penting. Agar Biden menang, dia perlu merebut kembali suara di negara bagian tersebut.

The Guardian sedang menyusun jajak pendapat di masing-masing negara bagian ini, serta kumpulan jajak pendapat nasional lainnya. Setiap jajak pendapat yang dianggap tidak dapat diandalkan - misalnya, karena memiliki ukuran sampel yang kecil - akan dikecualikan.

Simak video pilihan berikut: