Kompolnas Serahkan Nama Calon Kapolri Akhir Juli

Samarinda (Antara) - Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) akan menyerahkan nama calon Kapolri kepada Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono pada akhir Juli 2013.

Komisioner Kompolnas Hamidah Abdurrachman kepada wartawan di Samarinda, Rabu, menyatakan terdapat sembilan nama calon Kapolri yang sudah dikantongi Kompolnas, tiga di antaranya jenderal berbintang tiga sementara enam lainnya jenderal bintang dua.

"Target kami akhir Juli 2013 untuk menggodok nama calon Kapolri yang akan diserahkan ke presiden. Jika merujuk pada pernyataan juru bicara istana bahwa presiden akan mengumumkan nama Kapolri yang baru pengganti Timur Pradopo pada Agustus, maka kami targetkan finalisasi penentuan nama-nama calon Kapolri akan selesai hingga bulan ini," ungkap Hamidah Abdurrachman, ditemui usai melakukan pertemuan dengan tokoh masyarakat, tokoh agama dan tokoh pemuda di ruang Serbaguna Polresta Samarinda.

Selain berdialog dengan tokoh masyarakat, tokoh agama dan tokoh pemuda di Samarinda, Hamidah Abrurachman bersama Komisioner Kompolnas lainnya yakni Edi Saputra Hasibuan dan Tri Hudiono juga sempat melakukan sidak di ruang sel tahanan Polresta Samarinda.

Pada sidak tersebut, Komisioner Kompolnas itu sempat menanyakan kondisi sel tahanan, baik ketersedian air, listik maupun makanan kepada para tahanan.

Lambatnya finalisasi penetapan nama calon Kapolri itu, lanjut Hamidah Abdurrachman, disebabkan tertundanya rapat pleno karena kesibukan komisioner Kompolnas.

"Pada finalnya, kami akan mengerucutkan nama-nama calon Kapolri itu. Namun, itu juga tergantung hasil rapat pleno, apakah kesembilan nama itu akan diserahkan ke presiden atau akan dikecurutkan terlebih dahulu," katanya.


"Saat ini kami belum mengerucutkan nama-nama itu karena komisioner Kompolnas selalu tidak lengkap. Seperti sekarang, ketika mau dilakukan rapat pleno beberapa komisioner bertugas di luar daerah dan ada yang keluar negeri.

Dari sembilan calon Kapolri tersebut, tiga di antaranya jenderal bintang tiga yakni, Komisaris Jenderal Sutarman, Komjen Budi Gunawan dan Anang Iskandar.


"Ketiga jenderal bintang tiga ini pasti akan menjadi nominator sebab syaratnya memang harus berpangkat Komjen. Kami sudah bertemu dan bertatap muka dengan mereka dan ketiganya memang layak karena sudah bintang tiga dan tentu dari aspek pengetahuan, wawasan, kemampuan dan kepribadian mereka sangat layak untuk jadi Kapolri," ujar Hamidah.

Namun, calon dari jenderal bintang dua juga bisa menjadi nominator calon Kapolri sebab penetapannya adalah penggantian Wakapolri.

"Tidak menutup kemungkinan jenderal bintang dua juga bisa menjadi nominator sebab penetapannya memang penggantian wakapolri. Penggati Wakapolri itu berasal dari bintang dua dan otomatis akan naik menjadi bintang tiga sehingga dia juga sebagai nominator calon Kapolri," katanya.

"Namun, keputusan finalnya ada di tangan presiden dan kami (Kompolnas) hanya sebatas menyerahkan nama," ungkap Hamidah Abdurrachman.


Kompolnas juga telah menghimpun tanggapan masyarakat terkait nama-nama calon Kapolri tersebut.

"Sudah banyak respons masyarakat masuk melalui email ke Kompolnas namun hal itu baru akan dibicarakan pada rapat pleno," kata Hamidah Abdurrachman. (ar)

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.

POLL

Apakah kandidat nama cawapres Jokowi yang beredar sekarang sudah sesuai dengan harapan Anda?

Memuat...
Opsi Pilihan Jajak Pendapat