Komunikator adalah Orang yang Menyampaikan Pesan, Kenali Perannya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Komunikator adalah unsur penting dalam komunikasi. Seorang komunikator adalah sosok yang berperan dalam penyampaian informasi. Orang yang menerima pesan dari komunikator adalah komunikan.

Kemampuan yang harus dimiliki komunikator adalah cara menyampaikan informasi dengan jelas dan efektif. Komunikator adalah kunci agar pesan tersampaikan dan dipahami oleh komunikan.

Komunikator juga memiliki tanggung jawab tertentu pada audiens. Baik untuk kepentingan pribadi atau profesional, menjadi komunikator adalah aktivitas yang pasti harus dilakukan seseorang.

Kesuksesan komunikator adalah saat pesannya dapat tersampaikan secara efektif. Berikut pengertian komunikator, dan cara menjadi komunikator yang efektif, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Selasa(26/10/2021).

Apa itu komunikator?

Ilustrasi presentasi (Sumber: Pexels)
Ilustrasi presentasi (Sumber: Pexels)

Menurut KBBI, komunikator adalah orang atau kelompok orang yang menyampaikan pesan kepada komunikan. Istilah komunikator pasti sudah tak asing lagi dalam dunia komunikasi. Secara sederhana, komunikator adalah orang atau pihak yang menyampaikan pesan.

Dalam komunikasi ada tiga unsur utama, yaitu komunikator, pesan, dan komunikan. Komunikator adalah penyampai pesan. Pesan adalah gagasan, ide, perasaan, atau apapun yang ingin disampaikan.

Sementara komunikan adalah pihak yang menerima pesan dari komunikan. Proses ini kemudian menghadirkan feedback atau umpan balik sampai akhirnya bisa disebut sebagai proses komunikasi.

Komunikator yang efektif

Ilustrasi presentasi | ThisIsEngineering dari Pexels
Ilustrasi presentasi | ThisIsEngineering dari Pexels

Komunikasi yang efektif dapat membantu hubungan pribadi dan profesional berfungsi lebih kooperatif dan produktif. Efektivitas komunikator dinilai ketika ia menyampaikan pesan secara menyeluruh dan menerima dan responsif terhadap masukan orang lain. Komunikator yang baik adalah komunikator yang berbicara dengan jelas, langsung, dan menggunakan bahasa yang mudah dipahami.

Karakteristik komunikator yang kyat biasanya tegas dengan perasaan dan sudut pandang mereka, tetapi mereka juga terbuka untuk saran dari orang lain. Saat mendengarkan, komunikator yang efektif melakukan kontak mata dan menggunakan bahasa afirmatif seperti "Saya mendengar Anda" atau "Saya memahami kekhawatiran Anda."

Cara menjadi komunikator yang efektif

Ilustrasi presentasi (Sumber: Pexels)
Ilustrasi presentasi (Sumber: Pexels)

Melansir Indeed, menjadi komunikator yang efektif membutuhkan latihan terus menerus. Berikut cara melatih diri menjadi komunikator yang efektif:

Ketahui tujuan

Tujuan bagi komunikator adalah kunci utama saat berkomunikasi. Mengetahui apa yang ingin dicapai dalam komunikasi dapat membantu merencanakan strategi. Jika kamu berharap untuk memberi tahu audiens, kamu dapat memasukkan data atau fakta untuk memberikan kredibilitas pesan.

Identifikasi audiens

Cara menjadi komunikator yang efektif selanjutnya adalah mengenali audiens. Penting juga untuk mengetahui siapa yang dituju sehingga dapat membuat keputusan yang efektif untuk komunikasi. Banyak faktor yang dapat memengaruhi cara menyusun komunikasi, termasuk usia, status profesional, apakah kamu berharap untuk menjual sesuatu kepada mereka, dan lain-lain.

Miliki rencana

Untuk berkomunikasi dengan cara yang melibatkan audiens, sebaiknya rencanakan masukanmu terlebih dahulu. Kamu juga harus mempertimbangkan kemungkinan keberatan yang mungkin dimiliki audiens dan mempersiapkan tanggapan terlebih dahulu.

Cara menjadi komunikator yang efektif

Ilustrasi presentasi (Sumber: Unsplash)
Ilustrasi presentasi (Sumber: Unsplash)

Dengarkan secara aktif

Menjadi pendengar yang aktif juga penting bagi seorang komunikator. Ini bisa termasuk mempertahankan postur tegak dan kontak mata dan menjaga gerakan lain seminimal mungkin. Untuk menunjukkan minat, kamu juga harus secara berkala memberi tahu peserta lain bahwa kamu memahami apa yang mereka katakan.

Bicaralah dengan jelas

Berbicara dengan jelas mencakup berbagai faktor, seperti nada, volume, dan kecepatan. Pastikan nada bicara sesuai dengan audiens, misalnya, bersikap formal dengan dewan direksi dan santai dengan sekelompok teman. Jika berbicara kepada sekelompok orang di ruangan yang besar, volume yang keras mungkin paling tepat. Selain itu, pastikan kamu berbicara dengan kecepatan yang dapat diikuti oleh pendengar.

Gunakan bahasa tubuh yang tepat

Salah satu yang perlu diperhatikan komunikator adalah bahasa tubuh. Misalnya, baik sedang duduk atau berdiri, jaga agar postur tegak saat menyampaikan mendengarkan dengan aktif. Jika berada dalam kelompok kecil, pertahankan kontak mata agar pembicara tahu bahwa kamu terlibat dalam percakapan. Dalam kelompok ukuran apa pun, pertahankan gangguan seminimal mungkin, seperti hanya melihat ponsel dalam keadaan darurat.

Mudah didekati

Selain melatih keterampilan mereka dalam percakapan, komunikator yang efektif harus memberi kesan bahwa mereka mengundang lebih banyak komunikasi. Ketika individu tahu sudut pandang mereka dihargai dan disambut, mereka seharusnya lebih cenderung mendekati dengan masalah atau ide apa pun.

Yang harus dihindari komunikator

Ilustrasi Pasangan Bertengkar Credit: pexels.com/Polina
Ilustrasi Pasangan Bertengkar Credit: pexels.com/Polina

Terburu-buru atau lambat

Ketika berbicara terlalu lambat, pendengar mungkin menjadi tidak sabar. Sementara komunikasi yang terburu-buru mungkin tidak memberikan waktu kepada pendengar untuk memproses pesan. Pertahankan kecepatan yang seimbang sehingga audiens memiliki cukup waktu untuk memproses informasi dan mengajukan pertanyaan atau pernyataan sebagai tanggapan.

Emosi yang tidak terkendali

Ketika berbicara tentang sesuatu yang disukai, mudah untuk membiarkan emosi memengaruhi komunikasi. Sebaiknya hindari menunjukkan kemarahan, kekecewaan, atau orang lain saat berkomunikasi. Ketika dapat mempresentasikan ide secara objektif, akan lebih mudah bagi audiens untuk memikirkan bagaimana masukan berlaku untuk mereka dan bagaimana mereka dapat merespons secara efektif.

Kehilangan fokus

Mempertahankan fokus yang solid ketika berkomunikasi dapat membantu pendengar memahami harapan atas tindakan mereka setelah diskusi.

Inkonsistensi

Agar menjadi komunikator yang efektif, pastikan mempertahankan posisi sekonsisten mungkin. Misalnya, jika seorang supervisor, bersikap konsisten mungkin termasuk berpegang pada gaya manajemen yang sama selama masa jabatan.

Menyela

Menyela bagi komunikator adalah sesuatu yang harus dihindari. Komunikator yang efektif dapat membaca situasi untuk mengetahui kapan harus merespons. Penting untuk membiarkan peserta percakapan lain menyampaikan semua pemikiran mereka sebelum menawarkan pemikiran. Ini dapat menunjukkan kepada pihak lain bahwa mempertimbangkan ide-ide mereka dan cara terbaik untuk memenuhi harapan mereka tentang bagaimana melanjutkan setelah diskusi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel