Komunis adalah Suatu Ideologi Politik, Berikut Penjelasan dan Sejarahnya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Komunis atau komunisme merupakan ideologi yang berkenaan dengan filosofi, politik, sosial, dan ekonomi yang tujuan utamanya adalah terciptanya masyarakat komunis dengan aturan sosial ekonomi berdasarkan kepemilikan bersama alat produksi dan tidak adanya kelas sosial, uang, dan negara.

Menurut KBBI, komunis adalah penganut paham komunisme. Sedangkan komunisme sendiri pada KBBI, merupakan paham atau ideologi (dalam bidang politik) yang menganut ajaran Karl Marx, yang hendak menghapuskan hak milik perseorangan dan menggantikannya dengan hak milik bersama yang dikontrol oleh negara.

Komunis adalah ideologi politik dan ekonomi yang memposisikan dirinya berlawanan dengan demokrasi liberal dan kapitalisme. Tujuannya untuk menggantikan kepemilikan pribadi dan ekonomi berbasis keuntungan dengan kepemilikan publik dan kontrol komunal setidaknya atas alat produksi utama (misalnya tambang dan pabrik) dan sumber daya alam.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Jumat (30/10/2020) tentang komunis adalah ideologi.

Komunis adalah Suatu Ideologi

Ideologi adalah paham, teori, dan tujuan yang merupakan satu program sosial politik. Di dunia, berbagai negara menganut ideologinya yang diyakini masing-masing, seperti liberalisme, komunisme, sosialisme, maupun seperti di Indonesia yang menganut Pancasila.

Komunis adalah ideologi dasar yang umumnya digunakan oleh partai komunis di seluruh dunia. Dalam komunisme, perubahan sosial harus dimulai dari pengambilalihan alat-alat produksi melalui peran Partai Komunis. Komunisme sebagai anti-kapitalisme menggunakan sistem partai komunis sebagai alat pengambilalihan kekuasaan dan sangat menentang kepemilikan akumulasi modal pada individu.

Komunis adalah paham yang memiliki prinsip semua direpresentasikan sebagai milik rakyat dan oleh karena itu, seluruh alat-alat produksi harus dikuasai oleh negara untuk kemakmuran rakyat secara merata. Komunisme memperkenalkan penggunaan sistem demokrasi keterwakilan yang dilakukan oleh anggota partai komunis, yang sangat membatasi langsung demokrasi pada rakyat yang bukan merupakan anggota partai komunis. Oleh karena itu, dalam paham komunisme tidak dikenal hak perorangan sebagaimana terdapat pada paham liberalisme.

Komunis adalah ideologi politik dan ekonomi yang memposisikan dirinya berlawanan dengan demokrasi liberal dan kapitalisme. Liberalisme sendiri adalah ideologi yang menganut doktrin politik yang melindungi dan meningkatkan kebebasan individu menjadi masalah sentral politik. Menurut Britannica, Kaum liberal biasanya percaya bahwa pemerintah diperlukan untuk melindungi individu agar tidak dirugikan oleh orang lain, tetapi mereka juga mengakui bahwa pemerintah itu sendiri dapat menjadi ancaman bagi kebebasan.

Sedangkan sosialisme merupakan ideologi yang menyerukan agar individu tidak hidup atau bekerja sendiri-sendiri, tetapi hidup dalam kerjasama satu sama lain. Lebih jauh lagi, segala sesuatu yang diproduksi orang dalam arti tertentu adalah produk sosial, dan setiap orang yang berkontribusi pada produksi suatu barang berhak mendapatkan bagian di dalamnya.

Keyakinan ini menempatkan sosialisme sebagai oposisi kapitalisme, yang didasarkan pada kepemilikan pribadi atas alat-alat produksi dan memungkinkan pilihan individu dalam pasar bebas untuk menentukan bagaimana barang dan jasa didistribusikan.

Negara Komunis

Ada 5 negara di dunia yang menganut ideologi komunis. Walaupun belum menjadi negara komunisme murni, namun negara-negara ini sedang dalam transisi dari sosialisme. Menurut Marx, hal ini merupakan titik tengah yang diperlukan antara kapitalisme dan ekonomi komunis yang ideal. Kelima negara yang menganut ideologi komunis adalah Tiongkok, Kuba, Laos, Korea Utara, dan Vietnam.

Selain lima negara tersebut, pada tahun 1922, Uni Republik Sosialis Soviet didirikan dengan enam negara komunis: Rusia, Belarusia, Ukraina, dan Federasi Transkaukasia. Pada tahun 1936, Federasi menjadi Georgia, Azerbaijan, dan Armenia. Pada tahun 1991, ketika dibubarkan, Uni Soviet terdiri dari 15 negara. Tambahan sembilan yang Estonia, Latvia, Lithuania, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Moldova, Tajikistan, Turkmenistan, dan Uzbekistan.

Pada tahun 1955, Uni Soviet membuat Pakta Warsawa dengan sekutu militer komunis lainnya. Mereka termasuk Albania, Bulgaria, Jerman Timur, Hongaria, Polandia, dan Rumania. Uni Soviet memiliki banyak sekutu komunis lainnya. Banyak yang menjadi komunis pada tahun 1970-an tetapi beralih ke bentuk pemerintahan lain setelah Uni Soviet runtuh. Mereka termasuk Afghanistan, Angola, Benin, Kongo, Ethiopia, Mongolia, Mozambik, Somalia, Yaman Selatan, dan Yugoslavia.

Manifesto Komunis

Ideologi komunis modern mulai berkembang selama Revolusi Prancis, dan kitab, "Manifesto Komunis". Manifesto Komunis adalah karya Karl Marx dan Friedrich Engels, diterbitkan pada tahun 1848. Manifesto Komunis menampilkan Revolusi Prancis sebagai titik balik sejarah utama, ketika "borjuasi", kelas pedagang yang sedang dalam proses mengonsolidasikan kendali atas "alat-alat produksi", membalikkan struktur kekuasaan feodal dan mengantar ke modern, era kapitalis.

Revolusi itu menggantikan perjuangan kelas abad pertengahan, yang mengadu domba kaum bangsawan melawan kaum budak, dengan yang modern mengadu domba pemilik kapital borjuis melawan "proletariat," kelas pekerja yang menjual tenaga mereka untuk mendapatkan upah.

Dalam Manifesto Komunis dan karya-karya selanjutnya, Marx, Engels, dan pengikut mereka menganjurkan (dan meramalkan sebagai tak terelakkan secara historis) revolusi proletar global, yang akan mengantarkan pada era sosialisme, kemudian komunisme.

Tahap terakhir dari perkembangan manusia ini akan menandai akhir dari perjuangan kelas dan oleh karena itu sejarah: semua orang akan hidup dalam keseimbangan sosial, tanpa perbedaan kelas, struktur keluarga, agama, atau properti. Negara, juga, akan "melenyap". Ekonomi akan berfungsi, seperti yang dikatakan slogan Marxis populer, "dari masing-masing menurut kemampuannya, ke masing-masing menurut kebutuhannya."

Komunis adalah suatu paham atau ideologi yang hendak menghapuskan hak milik perseorangan dan menggantikannya dengan hak milik bersama yang dikontrol oleh negara.