Kondisi Yaman Bisa Picu Kematian Akibat Corona COVID-19 Melebihi Korban Perang

Liputan6.com, Aden - Ghasan Saleh mulai menggali kuburan saat fajar untuk digunakan mengubur jasad yang akan datang berbondong-bondong. Dua pria berkostum hazmat putih muncul di atas truk pikap yang mendekat. Mereka buru-buru meletakkan jenazah ke dalam liang lahat dan menutupinya dengan tanah.

Petugas kesehatan datang dan pergi dalam keheningan. Ketakutan akan infeksi berarti tidak ada pelayat bagi mereka yang diduga meninggal akibat COVID-19. Akibat kondisi tersebut, siklus penggalian dan pemakaman pun berlanjut di bawah terik matahari dan kelembapan Aden, pusat kekuasaan pemerintah yang diakui PBB, di Yaman yang dilanda perang.

Pandemi Virus Corona COVID-19 membuat pemakaman Al Radwan dengan cepat berkembang selama beberapa bulan terakhir, bahkan kuburan baru merayap lebih dekat ke bangunan tempat tinggal yang berbatasan dengannya. "Anda bisa melihat mesin penggali saya," kata Saleh. "Baru saja aku menggali 20 kuburan."

Otoritas medis setempat mengatakan bahwa tingkat kematian di Aden melonjak tahun ini, meskipun relatif tenang dalam perang yang merusak tempat itu di tahun-tahun sebelumnya.

Pada paruh pertama Mei, kota itu mencatat 950 kematian - hampir empat kali lipat dari 251 kematian di seluruh bulan Maret, menurut laporan Kementerian Kesehatan Yaman.

950 kematian itu dalam dua minggu di bulan Mei, mewakili hampir setengah dari jumlah korban yang diderita Kota Aden pada tahun 2015, ketika perang saudara di negara itu berkecamuk. Saat itu Aden hancur oleh pertempuran sengit, jalanannya diledakkan oleh roket dan rumah-rumahnya digempur dengan peluru.

Sekarang, pembunuh terbesar kota adalah keheningan.

Selain COVID-19, ada juga wabah virus yang ditularkan oleh nyamuk, yang dikenal sebagai virus Chikungunya, dan lebih dari 100.000 kasus kolera menyebar di seluruh negara. Banyak pusat gizi buruk dan rumah sakit ditutup karena kekurangan dana dan kekhawatiran dokter tentang keselamatan pribadi mereka dari Virus Corona jenis baru.

Banjir bandang musim semi yang melanda telah menghancurkan jaringan listrik kota. "Yaman telah menghadapi perang dan tidak dapat menangani tiga pandemi, keruntuhan ekonomi dan perang serta Virus Corona baru," kata Dr. Ishraq Al-Subei, pejabat kesehatan yang bertanggung jawab atas respons terhadap penyakit tersebut kepada CNN yang dikutip Jumat (12/6/2020).

Jumlah korban resmi COVID-19 di Yaman selatan hanya 127 orang. Petugas kesehatan mengatakan mereka tidak tahu jumlah sebenarnya, karena kapasitas pengujian yang rendah. Tetapi lonjakan besar kematian di Aden dilihat sebagai peringatan akan datang yang lebih buruk, karena sektor kesehatan menjadi kewalahan dan lebih banyak orang meninggal karena penyakit yang dapat diobati. 

Berburu Ranjang Rumah Sakit

Suatu Saat Bisa Saja Rekam Medik Harus Dibuka Saat Pasien Bermasalah Sehingga Tulisan Tangan Dokter Tidak Boleh Mirip Cakar Ayam (Ilustrasi/iStockphoto)

Kondisi pandemi Corona jenis baru membuat Hmeid Mohammed yang berusia 38 tahun harus mengalami perjalanan yang menyakitkan hingga ajal menjemputnya. Meski bukan karena COVID-19.

Dimulai dengan demam ringan di rumah. Keluarganya tidak dapat menemukan rumah sakit ketika demamnya mulai meningkat dengan cepat pada awal Mei. Dia koma ketika dirawat oleh satu-satunya rumah sakit di Aden yang ditunjuk untuk mengobati COVID-19 pada saat itu.

"Mereka menghidupkannya kembali," kenang iparnya Anwar Motref.

Dia didiagnosis menderita meningitis, penyakit lain yang umum di Yaman. Segera setelah ia menunjukkan tanda-tanda pulih, dokter menyarankannya untuk meninggalkan rumah sakit agar tidak terinfeksi COVID-19.

Sekitar seminggu kemudian, kesehatannya memburuk. Sekali lagi, keluarga pergi ke rumah sakit yang berbeda dalam upaya mendapatkan perawatan untuknya. Kali ini hanya dengan sedikit keberhasilan. Akhirnya mereka menemukan ranjang di bangsal darurat di mana ia berbagi dengan enam orang lainnya.

Cairan memenuhi paru-paru dan ginjalnya gagal. Keluarga memiliki dana untuk perawatan medis, tetapi rumah sakit Aden ditutup atau penuh. Perburuan untuk masuk ke rumah sakit yang bisa melakukan pembedahan dan cuci darah tepat waktu untuk menyelamatkannya gagal.

Mohammed meninggal pada akhir Mei, meninggalkan tiga anak dan seorang istri yang jadi janda sepeninggalnya.

"Siapa yang harus disalahkan atas semua ini? Kami tidak memiliki pemerintah atau negara bagian atau siapa pun untuk membantu kami di negara ini," kata Motref di rumah keluarga di bukit berbatu di sekitar Aden.

"Kepada siapa kita harus mengeluh? Kita bosan dengan kehidupan ini. Setiap pagi kita bangun untuk mendengar 10-15 orang yang meninggal," tambahnya.

Hilangnya Bantuan dan Sektor Kesehatan yang Tumbang

Gambar ilustrasi diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Food and Drug Administration AS menunjukkan Virus Corona COVID-19. (US Food and Drug Administration/AFP)

Suara letusan senjata di Aden menjadi lebih tenang dalam beberapa bulan terakhir, tetapi perang Yaman belum hilang. Konflik lima tahun itu telah membuat bangsa menderita. Saat ini lebih dari setengah populasinya bergantung pada bantuan untuk bertahan hidup.

Tetapi PBB sekarang menghadapi kekurangan dana yang berpotensi bencana - sekitar $ 1 miliar - untuk tahun ini. Ini adalah peringatan atas sektor kesehatan yang akan runtuh, dan kemungkinan membuat jumlah korban jiwa di Yaman terus meningkat secara dramatis - mungkin melebihi jumlah total kematian selama lima tahun perang, ketika negara itu mengalami apa yang dianggap sebagai "krisis kemanusiaan terburuk" di dunia.

"Kami kekurangan satu miliar dari target minimum kami," Lise Grande, kepala operasi kemanusiaan PBB di Yaman, mengatakan kepada CNN. "Jadi, pada masa COVID-19, apa artinya ini adalah bahwa kita akan melihat sekitar setengah dari rumah sakit yang saat ini kita dukung di negara ini ditutup - dan itu akan terjadi hanya dalam beberapa minggu ke depan."

"Seminggu sebelum kasus COVID-19 pertama dikonfirmasi di Yaman, kami kehabisan uang dan harus menghentikan tunjangan 10.000 petugas kesehatan garis depan di seluruh negeri. Di tengah pandemi Corona baru, ini sangat menghancurkan," tambah Lisa.

Hanya ada 60 tempat tidur rumah sakit yang didedikasikan untuk pasien COVID-19 di Aden, yang memiliki populasi sekitar 800.000. Ini berada di dua rumah sakit yang dioperasikan oleh Doctors Without Borders (MSF).

Kota ini memiliki 18 ventilator, semuanya terus digunakan, menurut MSF.

Dokter dan pekerja bantuan mengatakan sebagian besar pasien mencari perawatan di rumah sakit pada tahap akhir penyakit, ketika kemungkinan sudah terlambat untuk menyelamatkan mereka. Dan dalam kebanyakan kasus, tidak ada kapasitas untuk merawat mereka.

"Kebanyakan kasus ditolak karena tidak ada ventilator yang tersedia," kata Dr. Farouk Abduallah Nagy, kepala departemen isolasi di Rumah Sakit Gomhuria, kepada CNN.

"Sektor kesehatan sudah lemah sebelum wabah. Dan semakin buruk dan kian buruk. Sektor kesehatan tumbang," kata Caroline Seguin, petugas komunikasi MSF di Aden.

Di luar kota, pertempuran antara separatis selatan dan pemerintah berkecamuk, menambah dampak perang lima tahun yang sedang berlangsung antara pemberontak Houthi di utara dan koalisi yang kacau yang didukung oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab di selatan. Lebih dari 112.000 orang telah tewas dalam serangan udara, penembakan dan pengeboman, menurut Lokasi Konflik Bersenjata dan Proyek Data Acara (ACLED).

Ratusan ribu orang telah dipindahkan ke kamp sebagai pengungsi dari perang. Di sana, mereka menghadapi risiko penyakit endemik, malnutrisi, dan kepadatan penduduk - semua kondisi ideal untuk penyebaran penyakit seperti COVID-19.

Mokhtar Ahmed, yang berasal dari kota pelabuhan Hodeidah di utara, datang ke sebuah kamp di pinggiran Aden tiga tahun lalu.

"Kolera dan perang adalah satu hal dan Corona COVID-19 adalah sesuatu yang lain," katanya kepada CNN, diapit oleh kedua anaknya. "Akibat perang, kami pindah dari satu tempat ke tempat lain dan kami menetap ... Tetapi karena Corona, ke mana pun Anda pergi, ia akan menemukan Anda."

Saksikan video pilihan di bawah ini: