Konflik di Tigray Ethiopia: Roket hingga Dugaan PBB soal Pembantaian Warga

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Tigray - Roket telah ditembakkan dari wilayah Tigray yang bergolak di Ethiopia melintasi perbatasan di ibu kota Eritrea, kata media lokal dan diplomat.

Ledakan terdengar di Asmara, Eritrea ketika beberapa roket mendarat di pinggiran kota tetapi tidak ada laporan korban luka, BBC melaporkan, dikutip pada Minggu (15/11/2020),

"Laporan yang kami terima menunjukkan bahwa beberapa roket menghantam dekat bandara," kata seorang diplomat yang tidak disebutkan namanya kepada kantor berita AFP.

Situs semi-resmi Tesfa News Eritrea men-tweet bahwa dua roket yang ditembakkan dari wilayah yang dikuasai TPLF di Tigray telah meleset dari bandara dan mendarat di pinggiran kota.

Seorang juru bicara TPLF sebelumnya mengancam serangan rudal terhadap Eritrea, menuduh pasukannya menyeberang ke Ethiopia untuk mendukung pasukan federal di sana.

Eritrea pernah terlibat perang berdarah dengan Ethiopia dua dekade lalu dengan perdamaian terakhir yang baru disepakati pada 2018.

Sementara itu, konflik domestik di Ethiopia disebabkan oleh partai yang berkuasa di Tigray, yang terkunci dalam konflik dengan pemerintah federal Ethiopia, mengancam akan menyerang.

Pasukan partai sebelumnya menembakkan roket ke wilayah lain di Ethiopia.

Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) mengatakan telah menargetkan dua situs di wilayah Amhara pada hari Jumat 13 November dan memperingatkan serangan lebih lanjut.

Ketegangan antara TPLF dan pemerintah federal meningkat selama sebulan terakhir. Ratusan orang tewas di Ethiopia sejak pertempuran dimulai, dengan laporan pembantaian warga sipil muncul minggu ini.

Menurut PBB

Komisioner Tinggi HAM PBB, Michelle Bachelet (kredit: UN)
Komisioner Tinggi HAM PBB, Michelle Bachelet (kredit: UN)

Pertempuran atas Tigray juga mempengaruhi Sudan, dengan sedikitnya 17.000 warga sipil melintasi perbatasan dari Ethiopia, menurut PBB.

Komisioner HAM PBB juga memperkirakan adanya kejahatan perang yang terjadi dalam konflik tersebut.

Michelle Bachelet meminta penyelidikan atas laporan bahwa puluhan dan mungkin ratusan orang telah ditikam dan dibacok sampai mati di satu kota.

Perdana Menteri Abiy Ahmed menuduh pasukan yang setia kepada para pemimpin pembantaian Tigray.

Pejabatnya membantah terlibat.

Pemimpin Tigray Debretsion Gebremichael mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa tuduhan itu "tidak berdasar".

Abiy mengatakan bahwa pejuang yang mendukung partai yang berkuasa Tigray, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), mengamuk setelah pasukan federal "membebaskan" bagian barat Tigray, "secara brutal" membunuh warga sipil tak berdosa di Mai-Kadra, sebuah kota di Zona Barat Daya Tigray.

Para saksi menyalahkan pasukan yang setia kepada TPLF atas pembunuhan hari Senin - pertama kali dilaporkan oleh kelompok hak asasi manusia Amnesty International.

Jika dikonfirmasi, ini akan menjadi pembunuhan besar-besaran pertama terhadap warga sipil dalam pertempuran antara pasukan pemerintah dan TPLF yang pecah pada 4 November.

Sulit untuk mendapatkan informasi tentang bentrokan itu karena saluran telepon dan layanan internet terputus.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah Tigray membantah bahwa pasukannya berada di balik pembunuhan hari Senin itu.

Ia menambahkan bahwa pihaknya akan menyambut dan bekerja sama dengan penyelidikan internasional independen atas insiden tersebut.

Bachelet mengatakan dia "khawatir" tentang situasi di Ethiopia, tetapi menambahkan bahwa "prioritas pertama" adalah menghentikan pertempuran dan mencegah kekejaman lebih lanjut.

Simak video pilihan berikut: