Konjen RI ungkap besarnya potensi kosmetik halal di Thailand Selatan

Risbiani Fardaniah
·Bacaan 1 menit

Konsulat RI di Songkhah, Thailand, menyatakan potensi ekspor kosmetik halal dari Indonesia ke Thailand Selatan besar, mengingat tingginya minat masyarakat terhadap bahan-bahan kecantikan.

"Kosmetik halal sangat dicari di sini. Karena orang di sini suka dandan. Jadi intinya halal kosmetik sangat digemari," kata Konsul RI Konsulat RI di Songkhla Kerajaan Thailand, Fachry Sulaiman, dalam webinar peluang bisnis, Kamis.

Ia mengatakan Thailand Selatan memang banyak ditinggali masyarakat muslim yang membutuhkan barang-barang halal, termasuk kosmetik.

Selama ini sudah terdapat merek dagang kosmetik halal dari Indonesia yang digemari di sana. Karenanya, kata dia, peluang untuk produk serupa relatif besar.

Baca juga: Kemenperin gelar Virtual Expo Kosmetik 2020

"Wardah populer karena sudah masuk Malaysia lebih dulu. Jadi mereka punya memori yang cukup kuat," kata dia.

Agar produk kosmetik halal asal Indonesia bisa masuk di pasar Thailand, lanjut dia, tentu saja harus mengantongi sertifikat halal dari lembaga di sana.

"Mereka sensitif dengan produk sertifikasi halal," kata dia.

Halal, menurut dia, menjadi barometer bagi masyarakat di sana saat mengonsumsi sebuah produk.

Baca juga: Bangladesh minati produk kosmetik halal dari Indonesia

Dalam kesempatan itu, Fachry mengajak wirausaha Indonesia untuk memasuki pasar Thailand, terutama bagian Selatan.

Ia menyarankan pelaku usaha untuk memasuki pasar Thailand melalui penjualan virtual (virtual marketing).

Selain kosmetik, produk yang berpotensi untuk diekspor ke Thailand adalah tekstil. Konveksi muslim Indonesia juga digemari di sana, katanya, terutama yang khas asal Tasikmalaya (Jawa Barat) dan Bukit Tinggi (Sumatera Barat).

Baca juga: Turki persiapkan standarisasi halal untuk kosmetik