Konsumsi Kalsium Indonesia Rendah, Waspada Osteoporosis

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kalsium penting bagi kesehatan tulang, termasuk menghindari risiko osteoporosis. Namun, berdasarkan data International Osteoporosis Foundation (IOF) konsumsi kalsium masyarakat Indonesia masih sangat rendah, yakni di bawah 400 mg per hari.

“Ini rendah sekali karena mestinya di atas 1000 mg. Jadi kita sebenarnya punya produk (sumber kalsium) yang berlimpah, tapi ternyata belum banyak (konsumsi kalsium), ya,” ujar Ketua Umum Perhimpunan Osteoporosis Indonesia (PEROSI) dr. Bagus Putu Putra Suryana dalam diskusi daring bersama Anlene.

Bagus menyebut bahwa kalsium dan vitamin D yang cukup itu sangat penting untuk kesehatan tulang. Selain itu, fosfor dan protein juga berperan penting. Menurutnya, Indonesia punya banyak sumber nutrisi tersebut.

“Sumbernya berlimpah di Indonesia, dari makanan, dari lauk, dari sayuran, buah-buahan ini kaya dengan kalsium dan vitamin D. Kita punya tahu tempe, itu tinggi sekali dengan kalsium, vitamin D dan juga fitoestrogennya, demikian juga dengan produk-produk susu,” jelasnya.

Ia pun menambahkan bahwa paparan sinar matahari di Indonesia juga sangat berlimpah. Namun, kebutuhan akan vitamin D dan kalsium ini belum tersosialisasikan dengan baik.

Perlu Aktif Bergerak

Cegah Osteoporosis Sejak Dini, Ini Kiatnya
Cegah Osteoporosis Sejak Dini, Ini Kiatnya

Selain memperhatikan kebutuhan nutrisi, untuk menjaga kesehatan tulang dan mencegah osteoporosis, tubuh juga harus aktif bergerak, setidaknya 30 menit per hari dengan frekuensi 3 sampai 5 kali per minggu.

“Aktif bergerak itu akan memberikan rangsangan kepada tulang untuk aktif juga, sehingga aktif bergerak itu akan menyehatkan tulang,” ungkap Bagus.

Namun, hal ini perlu dilakukan tidak hanya pada lansia, tetapi juga anak-anak. Menurut Bagus, aktifitas fisik pada anak ditujukan untuk menjaga pertumbuhan tulang anak berjalan normal. Sementara, pada orang dewasa untuk menjaga kekuatan otot dan menjaga massa tulang.

Pada usia lansia, aktivitas fisik lebih ditujukan untuk menjaga keseimbangan agar tidak mudah jatuh. Namun, bagi yang memiliki penyakit penyerta, lebih baik melakukan konsultasi terlebih dahulu dengan tenaga medis.

Bagus mengungkapkan, menurut hasil sebuah riset, lansia yang rajin olahraga dalam hal ini senam taichi, ternyata dapat mengurangi risiko terjatuh.

“Kalau anak-anak, orang dewasa, terpeleset sedikit bisa berdiri lagi, tapi kalau orang lansia hati-hati karena bisa menimbulkan tekanan tulang belakang dan bisa menimbulkan patah pada tulang panggul,” papar Bagus.

Pasalnya, penderita osteoporosis mudah sekali mengalami patah tulang karena terjatuh atau terpeleset. Efeknya, patah tulang dapat menimbulkan rasa nyeri, ketidakmampuan beraktivitas, perubahan bentuk, dan bahkan menyebabkan kematian pada kondisi yang berat.

Penulis: Abel Pramudya Nugrahadi

Infografis 7 Tahap Daftar Vaksinasi Covid-19 via Ponsel untuk Tenaga Kesehatan

Infografis 7 Tahap Daftar Vaksinasi Covid-19 via Ponsel untuk Tenaga Kesehatan. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 7 Tahap Daftar Vaksinasi Covid-19 via Ponsel untuk Tenaga Kesehatan. (Liputan6.com/Abdillah)

Simak Juga Video Berikut

[vidio:(Video) Ribuan Warga Solo Peringati Hari Osteoporosis Nasional]()