Kontak Erat dengan Orang Positif COVID-19, Vladimir Putin Lakukan Isolasi Mandiri

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Moskow - Presiden Rusia Vladimir Putin tengah melakukan isolasi mandiri setelah orang-orang di terdekatnya terinfeksi virus corona. Hal ini diumumkan oleh Kremlin pada Selasa (14/9), dan menambahkan bahwa Putin sendiri telah dinyatakan negatif COVID-19.

Melansir AP News, Rabu (15/9/2021), Putin, yang telah divaksinasi penuh dengan Sputnik V Rusia, mengadakan beberapa pertemuan publik di dalam ruangan pada hari Senin dan bahkan mengatakan bahwa dia mungkin harus segera dikarantina. Seorang pegawainya pada saat itu berusaha untuk menyarankan dia berbicara di depan publik dan bersikeras bahwa tidak ada kondisi kesehatan yang terancam.

Selama panggilan konferensi harian dengan wartawan, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan bahwa Putin, "benar-benar sehat" tetapi telah melakukan kontak dengan seseorang yang tertular virus. Ditanya apakah Putin dites negatif untuk virus, Peskov mengatakan "pasti, ya."

Peskov tidak mengatakan kapan Putin mulai melakukan isolasi mandiri, kapan dia dites negatif, berapa lama dia akan tetap mengisolasi diri atau siapa saja di antara kontak presiden yang terinfeksi.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kontak dengan Orang Positif COVID-19

Perawat menyuntikkan vaksin corona Sputnik V di tengah pandemi yang sedang berlangsung di sebuah klinik di Moskow, Sabtu (5/12/2020). Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan pihak berwenang memulai vaksinasi massal untuk orang-orang berisiko tinggi tertular Covid-19. (Kirill KUDRYAVTSEV/AFP)
Perawat menyuntikkan vaksin corona Sputnik V di tengah pandemi yang sedang berlangsung di sebuah klinik di Moskow, Sabtu (5/12/2020). Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan pihak berwenang memulai vaksinasi massal untuk orang-orang berisiko tinggi tertular Covid-19. (Kirill KUDRYAVTSEV/AFP)

Selama konferensi video dengan pejabat pemerintah dan anggota partai Rusia Bersatu yang berkuasa, Putin mengatakan bahwa beberapa orang di "lingkaran dekatnya" terinfeksi virus, termasuk seorang anggota staf yang berhubungan dekat dengannya sepanjang hari.

Staf itu divaksinasi dan baru-baru ini "divaksinasi ulang," kata Putin, tampaknya merujuk pada suntikan ketiga yang ditawarkan Rusia kepada orang-orang yang diimunisasi lebih dari enam bulan lalu.

"Tiga hari setelah vaksinasi ulang dia jatuh sakit," kata Putin.

“Kita akan melihat bagaimana Sputnik V benar-benar bekerja.”

Bahkan vaksin virus corona yang paling efektif digunakan tidak mencegah semua infeksi, tetapi mereka mengurangi risiko sakit parah atau kematian akibat COVID-19.

Kerap Remehkan Pandemi

Petugas medis mengantar seorang perempuan menuju rumah sakit untuk pasien COVID-19 di pemukiman Kommunarka di luar Moskow, Rabu (30/6/2021). Rusia pada hari Rabu kembali melaporkan rekor kematian harian akibat virus Corona, dengan mencatat 669 kematian dalam 24 jam terakhir. (Dimitar DILKOFF/AFP)
Petugas medis mengantar seorang perempuan menuju rumah sakit untuk pasien COVID-19 di pemukiman Kommunarka di luar Moskow, Rabu (30/6/2021). Rusia pada hari Rabu kembali melaporkan rekor kematian harian akibat virus Corona, dengan mencatat 669 kematian dalam 24 jam terakhir. (Dimitar DILKOFF/AFP)

Pihak berwenang Rusia telah secara teratur dikritik karena meremehkan pandemi dan jarang memaksakan tindakan untuk mengendalikannya bahkan dalam menghadapi lonjakan infeksi.

Korban tewas di Rusia saat ini berada pada tingkat pandemi tertinggi, dengan hanya di bawah 800 kematian per hari. Namun demikian, hampir tidak ada aturan pembatasan saat ini.

Putin hampir tidak pernah mengenakan masker di depan umum, meskipun ia tampak bekerja sebagian besar dari jarak jauh dan jarang terlihat di depan umum selama beberapa waktu sebelum ia divaksinasi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel