Koperasi Syariah Masjid ala Bobby Nasution Tuai Penghargaan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Wali Kota Medan Muhammad Bobby Afif Nasution ingin koperasi syariah berada di masjid-masjid di Kota Medan. Maka itu Program Masjid Mandiri pun kian masif dijalankan agar peranan umat bisa bermula dari rumah ibadah.

Tak ayal, kepedulian dan ide brilian tersebut untuk kebangkitan umat membuat Bobby Afif Nasution didaulat sebagai Tokoh Peduli Ekonomi Islam oleh Universitas Islam Negeri (UIN) Sumut di Kampus Lama Jalan IAIN Kelurahan Gaharu Kecataman Medan Timur Senin (8/11/2021).

Apa saja yang mendasari penyematan tokoh peduli ekonomi Islam tersebut? Menurut Rektor UIN Sumut Prof, Dr Syahrin Harahap, MA program keumatan Bobby Nasution yang bernama Masjid Mandiri layak diganjar penghargaan.

(Foto:Dok.Pemko Medan)
(Foto:Dok.Pemko Medan)

Kata Prof Syahrin, sebagai pemimpin di Kota Medan Bobby membawa semangat spiritualitas dalam setiap pembangunan yang dicanangkannya.

"Pembangunan Pak Bobby tak lepas dari spiritualitas, dan itu sesuai dengan sila ke satu. Pak Bobby membangun program masjid mandiri. Ini yang sudah sering dibicarakan, kalau Indonesia mau maju, maka majukanlah umat Islam," kata Prof Syahrin.

Program Masjid Mandiri adalah program pendidikan dan basis ekonomi keumatan di dalamnya. Bobby Nasution ingin membangun kemajuan ekonomi dan peradaban Islam yang dimulai dari Masjid.

(Foto:Dok.Pemko Medan)
(Foto:Dok.Pemko Medan)

"Saya pribadi baru mendengar konsep Masjid Mandiri ini dari ide yang dibawa anak muda soal masjid mandiri. Maka kami sampaikan penghargaan tokoh ekonomi Islam. Ini penghargaan lahir batin tak dibuat-buat. Negeri ini perlu pemikiran baru untuk umat. Bangkit dari masjid," lanjut Prof Syahrin.

Pada pertemuan tersebut juga digelar beberapa kerjasama. Pertama penandatangan nota kesepahaman (MoU) antara UIN Sumut dengan Pemko Medan untuk pengembangan pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat. Ada juga MoU untuk pelatihan koperasi syariah dalam upaya mendirikan koperasi syariah di masjid-masjid.

Kerjasama lainnya adalah jaminan masuk UIN Sumut tanpa tes kepada para pemenang MTQ di Kota Medan. Hal ini adalah permintaan khusus Bobby Nasution kepada Rektor UIN beberapa waktu lalu.

(Foto:Dok.Pemko Medan)
(Foto:Dok.Pemko Medan)

Mendapat penghargaan dari UIN Sumut, Bobby Nasution pun kembali menjelaskan apa itu Program Masjid Mandiri. Ternyata konsep ini adalah satu yang awal-awal dimusyawarahkan sesaat setelah dilantik menjadi Wali Kota Medan sekitar sembilan bulan lalu.

"Jadi sebulan setelah dilantik, saya minta Program Masjid Mandiri harus jalan. Dan kemarin sudah kita luncurkan Bulan Ramadan lalu. Ada 16 poin di program tersebut yang harus jadi pekerjaan rumah bagi kita semua," kata Bobby.

Seluruh stake holder harus punya perhatian kepada program keumatan yang dikemas dalam Program Masjid Mandiri. Misalnya, BPN yang diminta membantu untuk permudah pengurusan surat keabsahan tanah masjid.

(Foto:Dok.Pemko Medan)
(Foto:Dok.Pemko Medan)

"Cita-cita saya adalah jadikan masjid tak hanya rumah ibadah tapi kebangkitan peradaban. Kolaborasi semua pihak akan mencapai berkah. Untuk mencapai itu caranya harus dimulai dari masjid. Kehidupan sehari-hari, sosial, politik, ekonomi berlandaskan dari masjid," lanjut Menantu Presiden Jokowi itu.

Pendidikan dan ekonomi tentu juga perhatian besar yang coba diterapkan di masjid.

"Perekonomian yang bisa disyiarkan dari masjid, misal ekonomi syariah banyak dikenal dari kampus dari perbankan, jarang dikenalkan dari masjid. Akhirnya kita kalah bersaing dari konsep yang dilarang agama. Kalau ekonomi syariah kita bahas dan kembangkan dari masjid Insya Allah kita akan capai kesuksesan keberkahan," kata Bobby.

Terakhir Bobby senang bila para pemenang MTQ kelak bisa diterimas kuliah di UIN Sumut tanpa testing. Bahkan beasiswa juga akan disiapkan bagi mereka.

"Saya Inginkan adik-adik, anak-anak kita yang banggakan nama Kota Medan dengan syiarkan isi Quran fapat fasilitas khusus. Pemko berikan fasilitas khusus untuk hafiz, hafizah, qori, tahun depan kalau bisa sudah jalan agar mereka bisa kuliah di UIN Sumut," jelasnya.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel