Korban 9/11 yang Terlupakan, 363.000 Warga Sipil Tewas Selama Perang AS Lawan Teror

·Bacaan 7 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ahmad Naser datang ke Kabul untuk melarikan diri dari Taliban. Pria berusia 30 tahun itu pernah menjadi penjaga di Camp Lawton militer Amerika, di Herat, dan telah mengajukan Visa Imigran Khusus Amerika Serikat untuk meninggalkan negara itu, mengingat adanya risiko pembalasan.

Pada sore hari tanggal 29 Agustus 2021, sehari sebelum pesawat militer Amerika terakhir meninggalkan Afghanistan, sebuah pesawat tak berawak AS 'menerangi' Khwaja Burga, sebuah distrik padat penduduk di Kabul.

Serangan itu menewaskan total 10 warga sipil, termasuk Naser dan tujuh anak-anak, menurut anggota keluarga. Mereka dilaporkan datang ke luar untuk menyambut kerabat Zemari Ahmadi, yang juga terbunuh, yang bekerja dengan kelompok bantuan AS mendistribusikan makanan kepada para pengungsi.

AS awalnya memuji serangan itu karena "menghilangkan ancaman ISIS-K yang akan segera terjadi", menambahkan bahwa tidak ada indikasi kematian warga sipil di lingkungan perumahan yang baru saja terkena rudal.

Komando Pusat AS (CENTCOM) mengeluarkan pembaruan, dengan mengatakan, "Tidak jelas apa yang mungkin terjadi, dan kami sedang menyelidiki lebih lanjut".

Jika itu benar, Ahmad Naser kemungkinan besar akan dilupakan oleh AS, di mana sejumlah besar warga sipil yang dibunuh oleh orang Amerika masih jauh di luar pemahaman populer tentang peristiwa 9/11. Pada hari itu, 2.977 orang terbunuh, dan Amerika Serikat telah membalaskan dendamnya pada orang-orang tak berdosa ini ratusan kali lipat.

Pasukan dan operasi Amerika telah membunuh lebih dari 350.000 warga sipil sejak itu.

Tetapi baik masyarakat, maupun keluarga korban, kemungkinan besar tidak akan pernah mendapatkan laporan lengkap tentang kematian tersebut.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Afghanistan, Irak, Suriah, Pakistan, dan Yaman Masuk Zona Perang

Tentara Amerika Serikat turun dari helikopter CH-46 Chinook di Pangkalan Udara Bagram, Afghanistan, 12 Maret 2002. Perang Afghanistan merenggut nyawa puluhan ribu warga Afghanistan dan sekitar 2.400 tentara Amerika Serikat. (ROSLAN RAHMAN/AFP)
Tentara Amerika Serikat turun dari helikopter CH-46 Chinook di Pangkalan Udara Bagram, Afghanistan, 12 Maret 2002. Perang Afghanistan merenggut nyawa puluhan ribu warga Afghanistan dan sekitar 2.400 tentara Amerika Serikat. (ROSLAN RAHMAN/AFP)

Pemerintah Amerika Serikat menghindari akuntabilitas 'Perang Melawan Teror', secara eksplisit menolak untuk menghitung jumlah korban jiwa di Afghaistan dan setengah hati berkomitmen untuk transparansi.

Setiap tahun, Amerika dan dunia berduka atas mereka yang hilang dalam kekejaman 9/11. Namun 20 tahun kemudian, kita masih tidak tahu berapa banyak orang lain yang harus berduka bersama mereka atas kekejaman yang terjadi selanjutnya.

Lebih dari 363.000 warga sipil tewas dalam Perang Melawan Teror, menurut perkiraan dari Brown University. Serangan udara AS sendiri telah menewaskan sebanyak 48.308 warga sipil, menurut pemantau konflik Airwars.

Dan berkali-kali lebih banyak orang terbunuh setelah pertempuran berakhir. Secara kumulatif, jumlah kematian warga sipil secara keseluruhan bisa sangat jauh melebihi 1 juta orang, bila memperhitungkan kematian tidak langsung akibat perang yang berasal dari infrastruktur dan rumah sakit yang hancur, penyakit, dan pengungsian, kata Crawford, profesor ilmu politik Universitas Boston yang mengarahkan Proyek Costs of War, kepada The Independent.

Karena Afghanistan, Irak, Suriah, Pakistan, dan Yaman masuk dalam hitungan zona medan perang pasca-9/11 -- di mana AS telah meluncurkan lebih dari perkiraan 90.000 serangan -- upaya dari para peneliti untuk menghitung korban tewas sangatlah sulit.

"Akan sangat sulit sampai tempat-tempat tersebut untuk mengetahui jumlah pastinya," kata Crawford.

Rintangan terbesar adalah pemerintah AS itu sendiri. Setelah bertahun-tahun agitasi dari keluarga, kelompok hak asasi, dan jurnalis, militer AS mulai mengungkapkan secara terbuka berapa banyak warga sipil yang dibunuhnya setiap tahun pada tahun 2018, tetapi secara teratur meremehkan angka itu hingga hampir tidak relevan.

Investigasi New York Times, misalnya, menemukan bahwa selama kampanye udara melawan ISIS di Irak, 31 kali lebih banyak warga sipil terbunuh daripada yang diakui secara resmi.

"Mereka tidak berbicara dengan saksi lokal," kata Aisha Dennis dari Reprieve, sebuah organisasi hak-hak sipil yang mengadvokasi korban serangan pesawat tak berawak.

"Semua alat investigasi dasar yang biasanya Anda gunakan untuk mencari tahu apa yang terjadi di TKP atau ketika seseorang terbunuh secara normal, mereka tidak menggunakannya."

Analisis Jumlah Korban Sipil

Tentara Afghanistan dalam perang melawan Taliban (AP/Rahmat Gaul)
Tentara Afghanistan dalam perang melawan Taliban (AP/Rahmat Gaul)

The Independent meminta komentar dari CENTCOM, yang mengawasi pasukan AS di Timur Tengah, tentang jumlah warga sipil yang tewas selama Perang Melawan Teror.

Seorang juru bicara merekomendasikan untuk mengajukan permintaan Undang-Undang Kebebasan Informasi, permintaan catatan publik yang seringkali membutuhkan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk mendapatkan jawaban yang memuaskan, dan menolak untuk menjawab pertanyaan kebijakan tentang bagaimana militer menghitung kematian warga sipil.

Banyak serangan yang membunuh warga sipil tidak pernah diakui secara resmi. Pada tahun 2019, pemerintahan Donald Trump membatasi jumlah serangan udara yang harus diungkapkan pasukan AS kepada publik, dan banyak serangan tidak dikonfirmasi, bahkan jika efeknya di lapangan sangat nyata.

Selama pemerintahan Bush, para pejabat Amerika berbicara secara terbuka tentang betapa tidak pentingnya mereka menghitung kematian warga sipil.

Argumen mereka adalah bahwa jumlah tubuh "tidak dapat diketahui", seperti yang pernah dikatakan juru bicara CENTCOM. Mereka khawatir gambaran rinci tentang perang dapat membuat publik menentangnya, seperti yang terjadi selama Perang Vietnam.

"Menjadi pemimpin peleton di Vietnam, mengajukan pertanyaan dari Washington tentang berapa banyak yang tewas hari ini benar-benar kontraproduktif," kata jenderal Peter Pace pada 2002.

"Anda tahu, kami tidak menghitung jumlah tubuh yang tewas," tambah Jenderal Tommy R. Franks pada tahun yang sama.

Sampai akhir 2006, jauh ke dalam pertempuran serius di Irak dan Afghanistan, George Bush mengatakan kepada sekelompok wartawan, "Kami telah melakukan upaya sadar untuk tidak menjadi tim penghitungan tubuh manusia."

"Itu bohong," kata Chris Woods, salah satu pendiri Airwars, sebuah kelompok yang dengan cermat melacak korban sipil.

Informasi itu selalu ada, kata Woods, hanya saja belum dipublikasikan.

"Kami mengetahui dari rilis WikiLeaks di Afghanistan dan Irak bahwa tentu saja AS menghitung korban sipil, tidak hanya dari tindakannya sendiri, tetapi dari teroris seperti Al Qaeda. Itu hanya tidak merilis informasinya."

Harapan pada Barack Obama

Kandidat presiden dari Partai Demokrat AS Senator Illinois Barack Obama berbicara dalam sebuah kampanye di Western Gateway Park di Des Moines, Iowa, 31 Oktober 2008. (AFP Photo/Emmanuel Dunand)
Kandidat presiden dari Partai Demokrat AS Senator Illinois Barack Obama berbicara dalam sebuah kampanye di Western Gateway Park di Des Moines, Iowa, 31 Oktober 2008. (AFP Photo/Emmanuel Dunand)

Ada harapan bahwa pemerintahan Barack Obama, mantan profesor hukum tata negara, akan berbeda, lebih manusiawi.

Pada tahun 2009, komandan pasukan AS di Afghanistan saat itu, Jenderal Stanley McChrystal, membuat aturan untuk serangan udara jauh lebih ketat, secara drastis mengurangi jumlah korban yang tidak diinginkan selama beberapa tahun ke depan.

"Kita akan kalah perang jika kita tidak berhenti membunuh warga sipil," katanya kepada stafnya.

Obama juga melembagakan lebih banyak musyawarah antar-lembaga tentang isu-isu seperti kerugian sipil sebelum melancarkan serangan, dan di akhir pemerintahannya, ia menandatangani perintah eksekutif yang mengamanatkan AS melatih personelnya untuk melindungi warga sipil, menerima tanggung jawab atas serangan, dan membuat laporan publik reguler tentang serangan di luar zona perang.

Tapi Presiden Obama bukanlah merpati. Dia memelopori senjata paling kontroversial di gudang senjata AS: drone tempur tak berawak, meluncurkan serangan 10 kali lebih banyak daripada pendahulunya, secara terbuka mengungkapkan jumlah korban yang jauh di bawah perkiraan orang luar atau membuat klaim yang meragukan untuk tidak membunuh satu pun warga sipil.

Warga sipil dan non-kombatan, sering kali terbunuh dalam serangan, menyasar pada individu yang tampak seperti teroris berdasarkan jaringan pribadi mereka, serta aktivitas seperti mengemudi dalam konvoi atau membawa senjata, praktik umum bagi pemuda non-militan di zona perang di Timur Tengah.

Kesalahan merajalela. Di Yaman, misalnya, lima serangan pesawat tak berawak AS dan serangan pasukan khusus menewaskan 34 anggota dari dua keluarga, termasuk sembilan anak-anak, yang termuda adalah bayi berusia tiga bulan yang ditembak oleh US Navy SEAL.

Salah satu serangan ini, pada 2013, menewaskan 12 pria dalam acara pernikahan, semua petani dan pekerja konstruksi, meninggalkan 73 anak tanpa pencari nafkah.

Pemerintah Yaman dan PBB sama-sama mengutuk serangan itu. AS tidak pernah mengeluarkan permintaan maaf.

"Orang-orang di desa takut untuk berkumpul," kata Abdullah Mabkhout Al Ameri, beberapa dari keluarganya yang terbunuh dalam serangan tersebut, kepada Reprieve.

"Semua orang merasa bahwa mereka adalah target. Kami pikir drone ini hanya membunuh orang yang dicari, tidak pernah orang yang tidak bersalah. Beberapa orang ketika berjalan, mereka hanya terus menatap langit."

Janji Donald Trump

Presiden AS Donald Trump di Bagram Air Base, Afghanistan, Kamis 28 November 2019 (Alex Brandon / AP PHOTO)
Presiden AS Donald Trump di Bagram Air Base, Afghanistan, Kamis 28 November 2019 (Alex Brandon / AP PHOTO)

Sementara itu, tahun sebelumnya, Trump membatalkan janji Obama. Mandat tentang pengungkapan kematian warga sipil di luar zona perang konvensional, mengubah perang AS yang sudah keruh dan tidak resmi menjadi zona gelap data lengkap.

Lebih dari itu, Donald Trump berusaha keras untuk melindungi anggota layanan AS yang dituduh sengaja menargetkan warga sipil.

Dia mengampuni Clint Lorance, seorang letnan Angkatan Darat yang menjalani hukuman 19 tahun karena memerintahkan anak buahnya untuk menembaki warga sipil Afghanistan.

Donald Trump turun tangan untuk menghentikan penuntutan kejahatan perang terhadap Eddie Gallagher, seorang Navy SEAL yang diserahkan oleh rekan satu regunya sendiri karena dugaan pelanggaran seperti menikam tawanan ISIS remaja dengan pisau berburu, dan menargetkan wanita dan anak-anak.

Kedua pria itu menyangkal melakukan kesalahan. Trump menyebut mereka "pejuang hebat" pada rapat umum di Florida pada 2019.

Posisi Joe Biden

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berbicara tentang berakhirnya perang di Afghanistan dari Ruang Makan Negara Gedung Putih, Washington, Amerika Serikat, Selasa (31/8/2021). Biden mengatakan penarikan pasukan Amerika Serikat dari Afghanistan merupakan pilihan terbaik. (AP Photo/Evan Vucci)
Presiden Amerika Serikat Joe Biden berbicara tentang berakhirnya perang di Afghanistan dari Ruang Makan Negara Gedung Putih, Washington, Amerika Serikat, Selasa (31/8/2021). Biden mengatakan penarikan pasukan Amerika Serikat dari Afghanistan merupakan pilihan terbaik. (AP Photo/Evan Vucci)

Pemerintah Joe Biden telah menarik diri dari Afghanistan dan pada Juli 2021, dilaporkan telah melakukan serangan pesawat tak berawak dalam jumlah kecil sepanjang masa.

Tetapi tinjauan menyeluruh yang dijanjikan pemerintah tentang kebijakan kontra-terorisme terlambat dari jadwal, dan presiden telah bersumpah, seperti tiga presiden lainnya sebelum dia, untuk mengejar kelompok-kelompok teror di Afghanistan.

"Untuk ISIS-K: Kami belum selesai dengan Anda," kata Biden dalam pidato 31 Agustus di Gedung Putih.

Banyak yang berusaha untuk "tidak pernah melupakan" 9/11. Tetapi bagi warga sipil yang dibunuh oleh Amerika Serikat, pemerintah AS tidak pernah membiarkan publik mengingatnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel