Korban Jiwa Akibat Longsor Sumedang Bertambah Jadi 13 Orang

·Bacaan 1 menit
Tim SAR gabungan mencari korban longsor di wilayah Desa Cihanjuang, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Sabtu (9/1/2021). (Foto: Dok Basarnas)

Liputan6.com, Bandung - Kantor Basarnas Bandung mencatat jumlah korban meninggal dunia akibat bencana tanah longsor di wilayah Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, hingga Minggu (10/1/2021) siang sebanyak 13 orang.

Kepala Basarnas Bandung Deden Ridwansyah mengatakan, tim SAR gabungan kembali menemukan korban longsor ke-12 dan 13 setelah melakukan pencarian pagi tadi.

"Tim SAR Gabungan temukan dua korban longsor lainnya dalam keadaan meninggal dunia. Dengan demikian, hingga pukul 13.00 WIB sudah ada 13 korban meninggal dunia akibat longsor," kata Deden dalam keterangan tertulis.

Deden menjelaskan, korban pertama longsor ditemukan sekitar pukul 09.30 WIB. Sedangkan, korban kedua pada pukul 12.55 WIB. Keduanya berjenis kelamin laki-laki.

Pencarian Dilanjutkan

"Hingga saat ini tim SAR gabungan masih terus melakukan pencarian terhadap korban longsor di Sumedang," ucap Deden.

Seperti diketahui, longsor di Dusun Bojong Kondang, Desa Cihanjuang, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Sabtu (9/1/2021).

BPBD mencatat korban luka belasan jiwa dan 13 meninggal dunia. Dari jumlah meninggal, Danramil Kecamatan Cimanggung Kapt Inf Setio Pribadi dan Kepala Seksi Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Sumedang, Yedi turut menjadi korban longsor tersebut.

Simak Video Pilihan Berikut Ini: