Korban Tewas Konflik Israel-Hamas di Gaza Bertambah Jadi 103 Orang

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Gaza - Lebih dari 100 warga Palestina di Jalur Gaza telah tewas dalam konflik militer dengan Israel selama empat hari terakhir.

Jumlah terbaru kematian akibat konflik itu diumumkan oleh para pejabat di Gaza, pada Kamis (13/5).

Menurut Kementerian Kesehatan di Gaza, yang dipimpin oleh Hamas, 103 orang tewas, termasuk 27 anak-anak dan 11 perempuan.

Sementara itu, ada 580 orang yang mengalami luka.

Sementara di Israel, terdapat tujuh korban tewas, termasuk seorang anak berusia enam tahun, setelah sebuah roket menghantam sebuah rumah keluarga.

Pada Kamis pagi, tentara Israel mengatakan bahwa "jet tempurnya menghantam kompleks militer markas besar intelijen organisasi Hamas".

"Lusinan anggota Hamas hadir di kompleks itu selama pemogokan," demikian pernyataan dari tentara Israel, seperti dilansir AFP, Jumat (14/5/2021).

Gaza Dilanda Puluhan Serangan Roket

Roket diluncurkan menuju Israel dari Rafah, di Jalur Gaza selatan, Rabu (12/5/2021) dinihari. Palestina Hamas menyatakan mereka telah menembakkan lebih dari 200 roket ke Israel sebagai pembalasan atas serangan di sebuah blok menara di Gaza. (SAID KHATIB / AFP)
Roket diluncurkan menuju Israel dari Rafah, di Jalur Gaza selatan, Rabu (12/5/2021) dinihari. Palestina Hamas menyatakan mereka telah menembakkan lebih dari 200 roket ke Israel sebagai pembalasan atas serangan di sebuah blok menara di Gaza. (SAID KHATIB / AFP)

Puluhan roket dilaporkan ditembakkan dari Gaza ke Ashdod dan Ashkelon, kota-kota pesisir selatan Israel, serta di sekitar bandara Ben Gurion di Israel tengah.

Semua penerbangan yang masuk pun dialihkan dari bandara Ramon pada hari sebelumnya.

Sementara itu di Gaza, seorang fotografer AFP menyebutkan bahwa ada orang-orang yang mengevakuasi keluarga mereka di rumah-rumah di bagian timur laut Gaza menjelang serangan Israel, dengan peringatan Hamas tentang "tanggapan berat" terhadap kemungkinan serangan darat.

Saksikan Video Berikut Ini: