Korea Utara Mundur dari Olimpiade Tokyo Akibat Pandemi COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Pyongyang - Korea Utara memutuskan untuk keluar dari Olimpiade Tokyo karena kekhawatirannya akan virus Corona COVID-19.

Negara itu mengatakan akan melewatkan Olimpiade musim panas ini untuk "melindungi warganya dari krisis kesehatan masyarakat dunia yang disebabkan oleh Covid-19," menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh media Korut.

Keputusan itu dibuat oleh Komite Olimpiade DPRK (Republik Demokratik Rakyat Korea), yang mengadakan pertemuan konferensi video dengan anggota komite dan pejabat olahraga pada 25 Maret di ibu kota Korea Utara Pyongyang, demikian dikutip dari laman CNN, Selasa (6/4/2021).

Olimpiade Tokyo saat ini dijadwalkan berlangsung dari 23 Juli hingga 8 Agustus. Paralimpiade akan menyusul, dari 24 Agustus hingga 5 September.

Ini adalah pertama kalinya Korea Utara melewatkan Olimpiade sejak memboikot Olimpiade 1984 di Los Angeles dan Olimpiade 1988 di Seoul.

Pada 2018, para pemimpin dua Korea setuju untuk menjadi tuan rumah bersama Olimpiade pada 2032, tetapi diskusi antar-Korea tentang masalah tersebut berhenti pada 2019.

Korea Utara memutuskan hampir semua hubungannya dengan dunia luar pada tahun 2020 untuk mencegah masuknya kasus virus corona.

Klaim Korea Utara Soal Kasus COVID-19

Wanita yang mengenakan masker wajah untuk membantu mengekang penyebaran virus corona COVID-19 berparade dengan bendera saat rapat umum menyambut Kongres ke-8 Partai Buruh Korea di Lapangan Kim Il Sung, Pyongyang, Korea Utara, Senin (12/10/2020). (AP Photo/Jon Chol Jin)
Wanita yang mengenakan masker wajah untuk membantu mengekang penyebaran virus corona COVID-19 berparade dengan bendera saat rapat umum menyambut Kongres ke-8 Partai Buruh Korea di Lapangan Kim Il Sung, Pyongyang, Korea Utara, Senin (12/10/2020). (AP Photo/Jon Chol Jin)

Korea Utara belum melaporkan wabah besar Covid-19, dan tidak ada indikasi telah terjadi, meskipun para ahli meragukan klaim Pyongyang bahwa negara tersebut bebas dari Corona COVID-19.

Diplomat asing dan pekerja bantuan juga telah meninggalkan negara itu secara massal dalam beberapa bulan terakhir, dengan alasan kekurangan barang pokok dan pembatasan ekstrim pada kehidupan sehari-hari, menurut Kedutaan Besar Rusia di Pyongyang.

Olimpiade awalnya dijadwalkan pada tahun 2020, tetapi penyelenggara terpaksa menunda Olimpiade untuk pertama kalinya dalam sejarah acara karena pandemi.

Api Olimpiade sekarang sedang dalam perjalanan ke seluruh negeri, dibawa oleh 10.000 pelari melalui 47 prefektur dalam perjalanan 121 hari dari Fukushima ke Tokyo.

Tetapi dimulainya kembali Olimpiade adalah pilihan yang kontroversial, dengan tantangan logistik yang meningkat dan kekhawatiran tentang pandemi.

Di Jepang, dukungan publik untuk acara tersebut jatuh ke titik terendah sepanjang masa.

Penyelenggara telah mendorong maju, tetapi Olimpiade terlihat sangat berbeda tahun ini dari iterasi sebelumnya.

Bulan lalu, Panitia Penyelenggara Tokyo 2020 mengatakan penonton internasional tidak diizinkan masuk ke Jepang karena prevalensi virus corona di dalam dan luar negeri. Paralimpiade juga menerapkan sistem yang sama, kata panitia.

Saksikan Video Berikut Ini: