Korea Utara: Pakta Keamanan AUKUS Bisa Picu Perlombaan Senjata Nuklir

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Pyongyang - Korea Utara telah mengutuk pakta keamanan baru antara Amerika Serikat, Inggris dan Australia dengan mengatakan hal itu dapat memicu "perlombaan senjata nuklir".

Seorang pejabat Kementerian Luar Negeri Korea Utara mengatakan, Pakta AUKUS akan "mengganggu keseimbangan strategis di kawasan Asia-Pasifik".

Kesepakatan itu akan membuat AS dan Inggris memberi Australia teknologi untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir.

Dikutip dari laman BBC, Senin (20/9/2021), ini secara luas dipandang sebagai upaya untuk melawan pengaruh Tiongkok di Laut China Selatan yang jadi sengketa.

Pakta AUKUS diumumkan minggu lalu dan juga akan mencakup rudal jelajah, kecerdasan buatan, dan teknologi lainnya.

"Ini adalah tindakan yang sangat tidak diinginkan dan berbahaya yang akan mengganggu keseimbangan strategis di kawasan Asia-Pasifik dan memicu rantai perlombaan senjata nuklir," kata seorang pejabat Kementerian Luar Negeri DPRK mengacu pada perjanjian keamanan tiga negara tersebut.

Pekan lalu, Korea Utara melakukan dua uji senjata utama - yaitu rudal jelajah jarak jauh dan rudal balistik.

China juga mengkritik kesepakatan dengan juru bicara kementerian luar negeri Beijing Zhao Lijian mengatakan, aliansi berisiko "sangat merusak perdamaian regional dan mengintensifkan perlombaan senjata".

Korea Utara mengatakan, itu "cukup alami bahwa negara-negara tetangga seperti China mengutuk tindakan ini sebagai tindakan yang tidak bertanggung jawab untuk menghancurkan perdamaian dan stabilitas kawasan".

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kemampuan Australia di Masa Depan

Kapal selam nuklir AS USS Michigan (Jo Jung-ho/Yonhap via AP)
Kapal selam nuklir AS USS Michigan (Jo Jung-ho/Yonhap via AP)

Kesepakatan itu akan membuat AS berbagi teknologi kapal selamnya untuk pertama kalinya dalam 60 tahun terakhir, setelah sebelumnya hanya membagikannya sekali dengan Inggris.

Ini berarti Australia akan mampu membangun kapal selam bertenaga nuklir yang lebih cepat dan lebih sulit dideteksi daripada armada bertenaga konvensional.

Mereka dapat tetap terendam selama berbulan-bulan dan menembakkan rudal jarak jauh -- meskipun Australia mengatakan tidak berniat menempatkan senjata nuklir.

China tidak disebutkan secara langsung selama pengumuman pengaturan keamanan. Namun, para pemimpin ketiga negara tersebut berulang kali menyebut masalah keamanan regional yang telah "tumbuh secara signifikan".

Korea Utara juga merujuk pernyataan sebelumnya yang dibuat oleh Prancis, yang menyebut kesepakatan itu sebagai "tikaman dari belakang", dan mengatakan pakta itu telah menyebabkan "krisis serius" antara sekutu.

Prancis telah mengkritik pakta Aukus karena mengakhiri kesepakatan senilai US$ 37 miliar yang ditandatangani oleh Australia pada 2016 untuk Prancis membangun 12 kapal selam konvensional.

Prancis mengatakan, telah diberitahu tentang pakta itu hanya beberapa jam sebelum pengumuman publik dibuat.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel