Korsel, Filipina pimpin saham Asia lebih rendah jelang pertemuan Fed

·Bacaan 2 menit

Korea Selatan dan Filipina memimpin kerugian di antara pasar saham negara berkembang Asia pada perdagangan sesi pagi Senin, karena sentimen risiko berkurang di tengah kekhawatiran bahwa Federal Reserve AS dapat mengadopsi sikap pengetatan kebijakan yang lebih agresif pada pertemuan pekan ini.

Ekuitas di Seoul (KOSPI) dan Manila (PSI) turun antara 1,0 persen dan 1,5 persen, sementara saham di Mumbai (NSEI), Jakarta (JKSE) dan Kuala Lumpur (KLSE) juga melemah setelah indeks-indeks utama di Wall Street turun tajam pada perdagangan akhir pekan lalu.

Pasar-pasar di Asia diperdagangkan dengan hati-hati pada Senin menjelang penetapan suku bunga Komite Pasar Terbuka Federal (Federal Open Market Committee), di mana beberapa analis mulai berspekulasi bahwa mungkin, meskipun tidak mungkin, akan menaikkan suku bunga untuk pertama kali sejak pandemi dimulai.

Baca juga: Pasar saham Asia jatuh setelah Wall Street melemah

Menambah kehati-hatian adalah kekhawatiran tentang kemungkinan serangan Rusia di Ukraina dengan Departemen Luar Negeri AS menarik anggota keluarga staf kedutaannya di Kyiv.

"Bankir bank sentral di Asia pasti akan memperhatikan (pada pertemuan Fed). Semakin keras The Fed mengerem, semakin banyak pejabat moneter di kawasan itu harus berbelok untuk menghindari tergelincir dari jalan," Frederic Neumann, co-head HSBC penelitian ekonomi Asia mengatakan dalam sebuah catatan.

Bank-bank sentral di Asia tidak ditekan untuk mengejar kenaikan suku bunga seagresif rekan-rekan mereka di Eropa.

Yuan yang stabil telah memberikan beberapa ketahanan untuk mata uang regional di tengah penguatan dolar secara luas. Sebagai akibatnya, inflasi, meskipun meningkat, tidak menyimpang dari kendali di sebagian besar ekonomi Asia.

Baca juga: Saham Jepang jatuh terseret ekuitas teknologi jelang pertemuan Fed

Namun, prospek suku bunga AS yang lebih tinggi telah membuat pembuat kebijakan regional perlu mencapai keseimbangan antara melindungi pemulihan ekonomi mereka sambil mempertahankan stabilitas dan membendung potensi arus keluar yang dapat melemahkan surplus neraca berjalan mereka.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya stabil di 95,722 pada Senin pagi, sementara yuan naik 0,1 persen.

Mata uang Asia sebagian besar beragam. Rupiah Indonesia dan ringgit Malaysia naik tipis, sementara baht Thailand dan peso Filipina turun.

"Risiko dalam ekuitas, di tengah kekhawatiran Fed dan Rusia-Ukraina, tampaknya tidak diterjemahkan ke serangan keengganan yang signifikan di pasar valas Asia pada saat ini," kata analis di Maybank dalam sebuah catatan.

Sementara itu, jajak pendapat Reuters menemukan bahwa ekonomi Korea Selatan kemungkinan meningkat pada kuartal terakhir, didukung oleh ekspor dan investasi yang kuat, tetapi perlambatan ekonomi di China dan melonjaknya kasus COVID-19 menimbulkan risiko yang signifikan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel