Korsel pimpin saham Asia merosot, investor bersiap kenaikan bunga AS

·Bacaan 2 menit

Korea Selatan (Korsel) memimpin pasar saham berkembang Asia lebih rendah pada Selasa, karena investor bersiap untuk kenaikan suku bunga AS, sementara dolar Singapura naik setelah bank sentralnya memperketat kebijakan dalam langkah mengejutkan karena risiko inflasi meningkat.

Bank-bank sentral di seluruh dunia mulai memperketat kebijakan atau memberi sinyal bahwa perubahan mungkin akan terjadi di tengah meningkatnya tekanan harga, yang menyebabkan penurunan tajam pada saham dalam beberapa hari terakhir.

Pasar saham di China (SSEC), Indonesia (JKSE), Malaysia (KLSE), Singapura (STI) dan Taiwan (TWII) semuanya turun lebih dari 1,0 persen, sementara di Korea Selatan anjlok 2,7 persen.

Bank sentral Singapura memperketat pengaturan kebijakan moneternya dalam langkah pertama di luar siklus dalam tujuh tahun, sehari setelah negara-kota itu melaporkan inflasi inti pada level tertinggi delapan tahun dan mengatakan sedang meninjau perkiraan resminya.

Otoritas Moneter Singapura (MAS) terakhir mengejutkan dengan langkah di luar siklus pada Januari 2015 ketika melonggarkan kebijakannya setelah jatuhnya harga minyak global.

"Mengingat meningkatnya tekanan inflasi inti di samping prospek pertumbuhan yang masih kuat, kami terus memperkirakan MAS untuk meningkatkan kemiringan pita kebijakan NEER dolar Singapura sebesar 100 basis poin menjadi 2,0 persen per tahun (dari 1,0 persen per tahun saat ini) pada pertemuan April," Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan.

Baca juga: Saham China berakhir anjlok jelang pertemuan Fed dan Tahun Baru Imlek

Baca juga: Saham Jepang ditutup anjlok, tertekan khawatir naiknya suku bunga AS

Dolar Singapura naik 0,2 persen, sementara mata uang lain di kawasan itu sebagian besar datar hingga sedikit lebih tinggi bahkan ketika dolar menguat.

"Kemiringan yang lebih curam akan memberi dolar Singapura lebih banyak ketahanan terhadap dolar AS yang meningkat ketika Fed memulai siklus kenaikannya," kata DBS dalam sebuah catatan.

Semua mata tertuju pada Fed, yang mengakhiri pertemuan dua hari pada Rabu (26/1/2022), dengan investor menunggu petunjuk tentang waktu kenaikan suku bunga dan laju bank sentral menyusutkan neraca besar-besarannya.

Pengetatan moneter global dan tekanan harga menjadi semakin sulit untuk diabaikan bahkan oleh bank sentral di pasar negara berkembang Asia yang harus berjuang untuk melindungi pemulihan dan stabilitas ekonomi mereka.

Pekan lalu, bank sentral Indonesia juga mengejutkan pasar dengan kenaikan 300 poin dalam rasio persyaratan cadangan untuk bank, sementara di Malaysia, bank sentral menghilangkan garis yang dibuat oleh beberapa ekonom sebagai potensi perubahan sikap akhir tahun ini.

Selain kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga AS dapat menyebabkan arus keluar modal dari pasar negara berkembang Asia yang lebih berisiko, investor juga mempertimbangkan potensi invasi Ukraina oleh Rusia dan meningkatnya ketegangan dengan Barat yang dapat menyebabkan harga minyak dan gas yang lebih tinggi dan selanjutnya berkontribusi pada tekanan harga global.

Kekhawatiran itu juga mengguncang saham berjangka AS, yang turun lebih dari 1,0 persen di perdagangan Asia setelah sesi bergejolak di Wall Street semalam.

Ekuitas Korea Selatan yang sarat teknologi telah merosot sekitar 8,0 persen dalam dua minggu terakhir, sementara saham India (NSEI) menghadapi kerugian hari keenam berturut-turut.

Baca juga: Saham Korsel catat turun terbesar 11 bulan, KOSPI anjlok 2,56 persen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel