Kota Tua direvitalisasi untuk kurangi PKL dan parkir liar

Pemerintah Kota Jakarta Barat (Pemkot Jakbar) menyatakan proses revitalisasi kawasan wisata Kota Tua untuk mengurangi aktivitas Pedagang Kaki Lima (PKL) dan parkir liar di lokasi tersebut.

"Ini adalah antisipasi upaya pemerintah daerah ya secara terpadu untuk terus mengantisipasi potensi terjadinya PKL maupun parkir liar," kata Sekretaris Kota Pemkot Jakarta Barat, Iin Mutaminah saat ditemui di kawasan Petak Enam, Taman Sari, Selasa.

Baca juga: Pengunjung Kota Tua diingatkan tetap harus taat prokes

Menurut Iin, selama ini banyak PKL liar yang berdagang di sepanjang trotoar Kota Tua sehingga menyebabkan tempat bagi para pejalan kaki semakin menyempit di kawasan objek wisata tersebut.

Selain itu, tidak jarang keberadaan PKL dan parkir liar justru menimbulkan kemacetan di kawasan tersebut. Maka dari itu, pihaknya kini tengah gencar merevitalisasi di beberapa sisi jalan Kota Tua.

Nantinya, pihak Pemkot Jakarta Barat juga akan menyediakan lokasi resmi tempat berdagang makan dan lokasi parkir yang aman dan nyaman.

Baca juga: Bina Marga DKI targetkan revitalisasi trotoar Kota Tua selesai Juli

Sebelumnya, Dinas Bina Marga DKI Jakarta dan Pemkot Jakarta Barat merevitalisasi di beberapa ruas jalan kawasan Kota Tua Jakarta Barat.

Tercatat ada beberapa ruas jalan yang kini tengah direvitalisasi oleh Bina Marga diantaranya yakni Jalan Ketumbar, Jalan Kemukus, dan Jalan Lada Dalam.

Trotoar tersebut nantinya akan diperlebar menjadi tiga meter sehingga cukup luas untuk para pejalan kaki. Tidak hanya itu, trotoar juga akan dilengkapi dengan ubin pengarah (guiding block) serta jalur khusus sepeda.

Baca juga: Reaktivasi dua layanan TJ gratis seiring pulihnya kegiatan masyarakat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel