KOTAK guncang penutupan Peparnas Papua 2021

·Bacaan 2 menit

Grup musik Kotak menutup rangkaian acara upacara penutupan Pekan Paralimpik Nasional (Peparnas) Papua 2021 di Stadion Mandala, Jayapura, Sabtu malam.

Beberapa tembang yang bernada energik dan menghentak dibawakan grup musik asal ibu kota tersebut, dimulai dengan “Sayap-sayap Garuda”, “Terbang'” dan “Tendangan dari Langit”, yang diiringi oleh atraksi 500 pesawat nirawak atau drone.

Tantri dan kawan-kawan kembali mengguncang Stadion Mandala, Jayapura lewat lagu populer lainnya, "Beraksi", diikuti dengan pesta kembang api di atas langit Kota Jayapura yang menjadi penanda berakhirnya Peparnas di Papua.

Selain Kotak, upacara penutupan Peparnas ke-16 itu juga turut dimeriahkan oleh penampilan tarian oleh anak-anak Papua serta pertunjukan musik musisi asli Papua.

Sebelum penampilan Kotak, acara didahului dengan penurunan bendera Peparnas bersamaan dengan padamnya api di kaldron utama. Bendera Peparnas selanjutnya diserahkan oleh Gubernur Papua Lukas Enembe kepada Senny Marbun untuk diteruskan kepada Gubernur Sumut dan Aceh.

Peparnas Papua resmi ditutup oleh Presiden Joko Widodo. Pesta olahraga disabilitas nasional tersebut untuk pertama kalinya selanjutnya bakal digelar di dua provinsi, yakni Aceh dan Sumatera Utara pada 2024 mendatang.

Pada Perparnas 2021 kali ini, tuan rumah membuat sejarah dengan menjadi juara umum Peparnas Papua dengan mengoleksi 127 emas, 87 perak, dan 93 perunggu, demikian data dari pihak penyelenggara.

Sementara tuan rumah Jawa Barat gagal mempertahankan predikat juara bertahan setelah hanya finis di urutan kedua dalam klasemen akhir perolehan medali dengan 110 emas, 92 perak, 75 perak.

Posisi ketiga ditempati Jawa tengah dengan raihan 89 emas, 60 perak, 76 perunggu. Adapun keempat dan kelima masing-masing diraih Kalimantan Selatan dengan 41 emas, 43 perak, dan 47 perunggu dan Sumatera Utara dengan 27 emas, 32 perak, dan 15 perunggu.

Selain itu, berdasarkan data dari pihak penyelenggara terdapat pemecahan rekor tercipta dalam pesta olahraga terbesar untuk atlet disabilitas tersebut.

Pada cabang olahraga atletik terdapat 96 pemecahan rekor Peparnas, 39 rekornas dari cabang renang, dan 13 dari cabang angkat berat. Selain itu, atlet para-renang juga berhasil mengukir pemecahan rekor ASEAN Para Games.

Baca juga: Ratri dan Widiasih sampaikan selebrasi kemenangan Peparnas Papua
Baca juga: Lukas Enembe ajak manfaatkan fasilitas olahraga yang sudah dibangun
Baca juga: Gubernur Papua sebut Peparnas tunjukkan disabilitas bukanlah kelemahan
Baca juga: NPC Indonesia: Bersama presiden rayakan keberhasilan Peparnas Papua

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel