KPA: 52 anak di Tulungagung tertular HIV/AIDS

Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur menyebut sedikitnya 52 anak di wilayah itu tertular HIV/AIDS dari ibunya.

"Mayoritas anak berstatus ODHA (orang dengan HIV/AIDS) ini tertular dari ibunya sejak masih dalam kandungan," kata Sekretaris KPA Tulungagung Ifada Nur Rohmania di Tulungagung, Senin.

Sejak 2015, KPA Tulungagung sebenarnya sudah mengadopsi program Prevention Mother to Child Transmission of HIV atau PMTCT. Program ini menyasar kepada ODHA dari kelompok ibu rumah tangga atau berjenis kelamin perempuan, sebagai upaya meminimalkan risiko penularan HIV/AIDS pada janin saat penderita menjalani program kehamilan.

Baca juga: Penderita HIV/AIDS di Tulungagung terus bertambah

Baca juga: 21 pelajar pelaku hubungan LSL di Tulungagung positif tertular HIV

"Program PMTCT di Tulungagung baru ada 2015. Sedangkan kebanyakan anak dan remaja yang terjangkit HIV/AIDS lahir sebelum 2015. Artinya, belum ada program tersebut," katanya.

Ia mengatakan dari 52 ODHA kelompok anak itu, 10 diantaranya masih berusia anak, sisanya berusia remaja.

Jumlah sebenarnya, lanjut Ifada, bisa jadi lebih dari data yang dihimpun KPA. Sebab, banyak kasus HIV/AIDS pada anak belum semua dilaporkan ke KPA. "Angka tersebut ya relatif. Bisa saja angka temuannya sedikit karena kurangnya penyuluhan,” ucapnya.

ODHA anak rata-rata patuh mengkonsumsi antiretroviral (ARV).

Baca juga: 360 ODHA baru ditemukan di Tulungagung selama 2019

Baca juga: Di Tulungagung, Delapan Anak Positif HIV/AIDS

Untuk menekan agar tidak semakin banyak anak yang terjangkit HIV/AIDS, pihaknya mengharapkan setiap ODHA ibu hamil mengikuti program PMTCT.

Hal ini bertujuan untuk menekan jumlah viral load HIV pada ibu hamil hingga ke kadar yang sangat rendah dan aman untuk melakukan program hamil.

"Ketika melakukan program hamil, ibu yang terjangkit HIV/AIDS itu harus rutin mengonsumsi obat ARV," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel