KPK Dalami Peran Dominan Hadinoto di Kasus Suap Pengadaan Pesawat Garuda

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pelaksana tugas (Plt) Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Ali Fikri merilis perkembangan kasus dugaan suap pengadaan pesawat dan mesin pesawat dari Airbus S.A.S dan Rolls-Royce P.L.C pada PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk.

Diketahui, saat ini penyidik KPK masih mendalami lebih jauh peran tersangka HS (Hadinoto Soedigno) selaku Direktur Teknik dan Pengelolaan Armada PT Garuda Indonesia.

"HS diperiksa sebagai tersangka, penyidik terus mendalami terkait peran dominan yang bersangkutan dalam pengadaan pesawat di PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk dan dugaan penerimaan sejumlah uang dan penggunaannya dari pelaksanaan proyek tersebut," tulis Ali dalam keterangannya, Senin (28/12/2020).

HS dijerat sebagai tersangka pada 7 Agustus 2019. Sejak ditetapkan sebagai tersangka, Hadinoto baru ditahan pada Jumat 4 Desember 2020.

Jerat 2 Petinggi Garuda Indonesia

Mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Emirsyah Satar bersiap menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (4/12/2019). Emirsyah diperiksa sebagai tersangka dugaan suap pengadaan pesawat dan mesin dari Airbus dan Rolls-Royce ke PT Garuda Indonesia. (merdeka.com/Dwi Narwoko)
Mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Emirsyah Satar bersiap menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (4/12/2019). Emirsyah diperiksa sebagai tersangka dugaan suap pengadaan pesawat dan mesin dari Airbus dan Rolls-Royce ke PT Garuda Indonesia. (merdeka.com/Dwi Narwoko)

Dalam kasus ini, bersama HS, KPK juga telah menetapkan mantan Dirut PT Garuda Indonesia Emirsyah Satar, sebagai tersangka kasus dugaan suap pengadaan mesin dan pesawat di PT Garuda Indonesia.

Keduanya diduga menerima suap dari Beneficial Owner Connaught International Pte Ltd Soetikno Soedarjo yang juga pendiri PT Mugi Rekso Abadi (MRA).

Karenanya, KPK juga menetapkan Soetikno sebagai tersangka dalam kasus suap ini.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: