KPK Sita Dokumen Ekspor Benih Lobster dari Kantor PT ACK

Dedy Priatmojo, Edwin Firdaus
·Bacaan 2 menit

VIVA – Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyita sejumlah dokumen dan bukti elektronik terkait kasus dugaan suap izin ekspor benur yang menjerat mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo.

Berbagai dokumen dan bukti elektronik itu disita tim penyidik saat menggeledah salah satu kantor PT Aero Citra Kargo (PT ACK) di Jakarta Barat pada Senin, 30 November 2020.

"Penggeledahan berlangsung hingga pukul 02.30 WIB dinihari. Adapun barang yang ditemukan dan diamankan tim di antaranya adalah beberapa dokumen terkait dengan ekspor benih lobster dan bukti elektronik," kata Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri kepada awak media, Selasa, 1 Desember 2020.

Ali belum dapat merinci dokumen-dokumen yang telah disita. Ia mengatakan, berbagai dokumen dan barang elektronik itu akan dianalisis oleh tim penyidik untuk pengembangan proses penyidikan kasus ini.

"Berikutnya barang dan dokumen yang diamankan tersebut akan dilakukan inventarisir dan analisa lebih lanjut untuk selanjutnya dilakukan penyitaan," kata Ali.

Sebelumnya, penyidik juga telah menggeledah sejumlah ruangan di Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan.

Dari penggeledahan itu, tim penyidik menyita dokumen, barang bukti elektronik hingga uang tunai dalam bentuk rupiah dan mata uang asing. Ali memastikan, tim penyidik akan menggeledah sejumlah lokasi lainnya yang diduga terdapat jejak-jejak tersangka kasus ini.

"Namun tidak bisa kami sampaikan lebih jauh terkait tempat dan waktu pelaksanaan kegiatan dimaksud. Kami memastikan perkembangan penanganan perkara ini akan kami informasikan lebih lanjut," kata Ali.

PT ACK diduga memonopoli bisnis kargo ekspor benur atas restu Edhy Prabowo dengan tarif Rp1.800 per ekor. Pengendali PT ACK, Siswadhi telah ditetapkan sebagai tersangka. Edhy Prabowo sendiri diduga memiliki saham di PT ACK melalui nominee atau pinjam nama Amri dan Ahmad Bahtiar.

Kedua nama itu yang kemudian menerima uang sebesar Rp9,8 miliar dari PT ACK yang diduga berasal dari sejumlah eksportir. Salah satunya Chairman PT Dua Putra Perkasa, Suharjito yang telah menyandang status tersangka.

Dalam menjalankan bisnis kargo, PT ACK menggunakan PT Perishable Logistics Indonesia (PLI) sebagai operator lapangan pengiriman benur ke luar negeri. Pengendali PT PLI, Dipo Tjahjo Pranoto yang juga direktur PT ACK sempat turut diamankan dan diperiksa KPK. Namun, lembaga antikorupsi melepaskan Dipo dengan statusnya masih sebagai saksi. (lis)

Baca juga: Geledah Gedung KKP, Penyidik KPK Sita Uang Asing