KPLP kerahkan kapal patroli Jembio amankan arus mudik perairan Kalsel

Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP) melalui Pangkalan Penjagaan Laut dan Pantai (PLP) Kelas I Tanjung Priok mengerahkan kapal patroli KN Jembio P.215 untuk mengamankan perairan Kalimantan Selatan (Kalsel) selama arus mudik Lebaran tahun ini.

"KN Jembio sandar di Banjarmasin dua hari lalu berkekuatan 21 kru dinakhodai Irawan," kata Kepala Posko Terpadu Angkutan Lebaran di Pelabuhan Trisakti Banjarmasin Capt Maltus Jackline, Rabu.

KN Jembio P.215 di bawah komando Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan bertugas melaksanakan operasi penjagaan, penyelamatan, pengamanan dan penertiban serta penegakan peraturan di bidang pelayaran di perairan laut dan pantai dalam rangka menunjang kelancaran dan keamanan mudik lebaran serta ketertiban keselamatan pelayaran di wilayah perairan Kalsel.

Maltus menyebut 21 kru kapal di KN Jembio
terdiri dari empat tim dengan fungsi berbeda mulai pengamanan hingga penegakan hukum menindak jika ditemukan pelanggaran di perairan termasuk penanggulangan kebakaran dan bantuan SAR.

Kehadiran KN Jembio diharapkan dapat memberikan rasa aman dan nyaman masyarakat yang mudik menggunakan kapal laut, di samping unsur petugas lainnya yang tergabung dalam Posko Terpadu Angkutan Lebaran.

Baca juga: KPLP Kemenhub jaga keselamatan pelayaran dukung G20

Baca juga: KPLP berkomitmen terus jaga laut dan pantai Indonesia

Kru kapal patroli KN Jembio P.215 berjumlah 21 orang siap bertugas mengamankan perairan Kalsel. (ANTARA/Firman)
Kru kapal patroli KN Jembio P.215 berjumlah 21 orang siap bertugas mengamankan perairan Kalsel. (ANTARA/Firman)


KPLP sebagai badan penegakan hukum di bawah Ditjen Perhubungan Laut memiliki lima Pangkalan Penjagaan Laut dan Pantai (PLP) sebagai basis pengamanan perairan di Indonesia.

Kelima pangkalan tersebut Pangkalan PLP Kelas I Tanjung Priok, Pangkalan PLP Kelas II Tanjung Uban, Pangkalan PLP Kelas II Tanjung Perak, Pangkalan PLP Kelas II Bitung dan Pangkalan PLP Kelas II Tual.

Selama arus mudik dan arus balik lebaran Hari Raya Idul Fitri tahun ini, seluruh kapal patroli di lima pangkalan tersebut dikerahkan dengan pembagian wilayah dari Sabang sampai Merauke.

Maltus mengakui momen mudik tahun ini memang terasa berbeda setelah dua tahun pandemi pemerintah melarang masyarakat bepergian ke kampung halaman saat Lebaran demi mencegah penyebaran COVID-19.

Sehingga peningkatan arus orang dan barang selama mudik tahun ini perlu diantisipasi dengan upaya maksimal dari pemerintah guna memastikan kelancarannya termasuk keamanan perairan.

"Sejak Posko Terpadu dibuka 17 April 2022, tercatat sekitar 7.000 pemudik tujuan Surabaya telah terangkut dilayani empat armada kapal," jelas pria yang menjabat Kabid Status Hukum dan Sertifikasi Kapal Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas I Banjarmasin itu.

Baca juga: KPLP Kemenhub perkuat jalankan tugas penjaga laut dan pantai

Baca juga: KPLP bersinergi dengan Polair dan TNI AL tegakkan hukum di laut

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel