KPU Lampung sebut dana Pilkada serentak dialokasikan Rp834 miliar

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Lampung mengatakan bahwa total alokasi anggaran Pilkada serentak tahun 2024 mencapai Rp834 miliar.

"Untuk anggaran yang diajukan kemarin itu sekitar Rp1,4 triliun untuk 15 kabupaten/kota, namun dengan konsep pembagian anggaran maka menjadi Rp834 miliar," ujar Ketua Divisi Perencanaan dan Logistik KPU Provinsi Lampung, Titik Sutriningsih, di Bandarlampung, Sabtu.

Ia mengatakan dengan adanya konsep pembagian anggaran tersebut, maka telah terjadi penghematan anggaran bagi pelaksanaan Pilkada serentak sebanyak Rp580 miliar.

"Kalau antara KPU dan pemerintah kabupaten/kota telah sepakat maka anggaran kemungkinan bisa diefisiensikan lagi. Untuk saat ini provinsi dananya Rp681,4 miliar sedangkan kabupaten dan kota Rp313,6 miliar," katanya.

Dia menjelaskan dana yang telah dialokasikan itu akan diberikan sebanyak 40 persen dari anggaran masing-masing daerah 14 hari setelah tanda tangan Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD).

Selanjutnya untuk anggaran sebesar 60 persennya akan dicairkan lima bulan sebelum pemungutan suara.

"Sedangkan melihat kondisi sebelumnya yaitu pandemi COVID-19 masih berlangsung, adapula dianggarkan untuk BPJS ketenagakerjaan, alat pelindung diri sebesar Rp2,5 miliar," ucap dia pula.

Secara terinci anggaran Pilkada serentak 2024 di Lampung dari kabupaten dan kota yakni untuk KPU Provinsi dengan pengajuan Rp681,4 miliar, setelah dilakukan pembagian anggaran dapat lebih hemat Rp367,7 miliar dengan nilai setelah adanya keterlibatan pendanaan oleh pemerintah daerah sebesar Rp313,6 miliar.

Untuk KPU Bandarlampung pengajuan dana Rp53,6 miliar setelah pembagian biaya menjadi Rp36,8 miliar, KPU Metro dari Rp19,1 miliar jadi Rp15 miliar, KPU Lampung Selatan Rp62,8 miliar jadi Rp41 miliar.

Selanjutnya KPU Lampung tengah dari yang diajukan Rp85,7 miliar menjadi Rp55 miliar, Lampung Utara dari Rp64 miliar jadi Rp44 miliar, Lampung Barat dari Rp30 miliar jadi Rp24 miliar, Lampung Timur yang diajukan Rp73 miliar setelah dilakukan pembagian pembiayaan menjadi Rp55 miliar.

Kemudian KPU Tanggamus dari pengajuan anggaran Rp67 miliar menjadi Rp46 miliar, Waykanan dari Rp44 miliar menjadi Rp32 miliar, Pesawaran dari Rp49 miliar menjadi Rp35 miliar, Pringsewu dari Rp33 miliar menjadi Rp21 miliar, Mesuji dari Rp35 miliar menjadi Rp28 miliar, Tulang Bawang dari Rp54 miliar jadi Rp45 miliar, Tulang Bawang Barat dari Rp28 miliar menjadi Rp20 miliar dan Pesisir Barat dari yang dianggarkan Rp30 miliar mengalami penghematan menjadi Rp26 miliar.

Baca juga: KPU Gunungkidul proyeksikan anggaran Pilkada 2024 sebesar Rp56 miliar

Baca juga: Presiden Jokowi: Rp110,4 triliun dibutuhkan untuk pemilu serentak

Baca juga: KPU: Anggaran Pemilu 2024 Rp86,2 triliun