Kriminolog: Kekerasan Pelajar Warisan Turun Temurun

REPUBLIKA.CO.ID,SEMARANG - Kriminolog Universitas Indonesia, Adrianus Meliala, menilai kekerasan di kalangan pelajar terjadi karena "tradisi" yang dibentuk secara turun temurun oleh kakak-kakak kelasnya.

"Kekerasan di kalangan pelajar ini seperti sudah menjadi fase yang harus dilewati," katanya di Semarang, Selasa, menanggapi aksi kekerasan di kalangan pelajar yang akhir-akhir ini kian sering terjadi.

Hal itu diungkapkan Adrianus yang juga Guru Besar Kriminologi FISIP UI itu usai seminar "Konstruksi dan Implikasi Model Private Security Dalam Penyelenggaraan Keamanan dan Ketertiban Masyarakat" di Universitas Diponegoro Semarang.
Kebanyakan remaja yang suka melakukan tawuran, kata dia, adalah mereka yang duduk di kelas I dan II, terutama jenjang sekolah menengah atas (SMA). Sedangkan, pelajar yang kelas III cenderung serius belajar.

"Sepertinya rotasi fasenya semacam itu. Mereka yang duduk di kelas I dan II nakal, namun setelah kelas III baik karena konsentrasi menghadapi ujian nasional (UN). Sepertinya tidak ada mereka yang betul-betul nakal," katanya.

Menurut dia, aksi kekerasan di kalangan pelajar itu terus akan terjadi jika mata rantainya tidak diputus. Karena itu, perlu peran alumni untuk memutus tradisi kekerasan yang membuat pelajar bertindak beringas.

"Peran alumni sangat penting menghentikan tradisi kekerasan, baik kekerasan senior terhadap yunior maupun tawuran. Mungkin ada sekolah-sekolah yang bermusuhan sejak lama, peran alumni menyelesaikannya," katanya.

 

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.