Krisis Covid-19 di India Berdampak pada Kesehatan Mental Hingga Menyebabkan Para Dokter Bunuh Diri

·Bacaan 3 menit

Fimela.com, Jakarta Virus Covid-19 tidak hanya menyerang kesehatan tubuh saja, melainkan kesehatan mental. Hal ini terjadi pada masyarakat India. Seperti yang kita tahu jika India tengah diterjang tsunami Covid-19.

Ketakutan dan kecemasan tentang penyakit dan sistem perawatan kesehatan yang kewalahan telah menyebar ke seluruh penduduk, menyebabkan penurunan kesehatan mental di India.

"Dampak COVID-19 tidak hanya terlihat secara fisik. Namun rasa sakit, kematian, dan isolasi berdampak besar pada kesehatan mental," NV Ashwini, pendiri lembaga amal Muktha Foundation yang berbasis di Bangalore, melansir DW.

Melansir m.dw.com, para orang tua di India sedang berjuang karena menjadi kelompok yang paling berisiko terkena Covid-19, serta kesehatan mental mereka memburuk secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir.

"Terjadi peningkatan lebih dari 50 persen di antara warga lanjut usia dalam hal gangguan kesehatan mental," kata Agewell Foundation for manula, organisasi non-pemerintah yang berbasis di India, kepada DW.

Masalah kesehatan mental yang terjadi seperti kecemasan, sulit tidur, mimpi buruk, depresi serta kelemahan dan kelelahan. Organisasi tersebut mengadakan percakapan dengan sekitar 5.000 orang lanjut usia di India pada bulan April.

Dari jumlah tersebut, sekitar 63 persen melaporkan mengalami gejala depresi. Ini sebagian karena kesepian dan isolasi sosial yang disebabkan oleh pembatasan untuk mengekang penyebaran virus.

“Orang tua yang didiagnosis dengan kondisi kejiwaan yang sudah ada sebelumnya, seperti depresi, skizofrenia, gangguan obsesif-kompulsif dan demensia telah menunjukkan eksaserbasi," kata pendiri Agewell Foundation Himanshu Rath kepada DW.

Kaum muda juga menderita kesehatan mental

Ilustrasi perempuan india/copyright shutterstock
Ilustrasi perempuan india/copyright shutterstock

Bukan hanya orang tua yang menderita, kaum muda kehilangan pekerjaan dan kesempatan kerja. Mengakibatkan stres hingga depresi terjadi.

Mahesh Vyas, CEO Pusat Pemantauan Ekonomi India mengatakan dampak jangka panjang pandemi akan sangat parah dan membutuhkan waktu lama untuk memperbaikinya. “Proporsi pekerja muda yang terkena dampak krisis tampaknya bahkan lebih tinggi,” ujarnya.

Bahkan, pekerja kesehatan tidak dapat mengatasi stres yang luar biasa karena bekerja di tengah pandemi, petugas kesehatan dan dokter garis depan hingga menyebabkan bunuh diri. Banyak yang harus berjuang melawan stigma dari komunitas dan keluarga mereka serta kekhawatiran mereka sendiri tentang tertular.

Seorang dokter di rumah sakit swasta di ibu kota India, Delhi, bunuh diri pada awal Mei tahun ini. Itu menjadi insiden terkenal karena dokter telah menyelamatkan ratusan nyawa pada bulan April tetapi mengembangkan depresi karena meningkatnya jumlah kematian akibat virus korona.

"Para dokter bekerja tanpa istirahat dan dalam kondisi stres dan ini berdampak pada kesehatan mental mereka sendiri," kata mantan ketua Asosiasi Medis India (IMA) Ravi Wankhedkar kepada DW.

Berjuang melawan krisis kesehatan mental sebelum pandemi

Kenyataan mengagumi megahnya Taj Mahal, India. (Shutterstock)
Kenyataan mengagumi megahnya Taj Mahal, India. (Shutterstock)

India berjuang dengan krisis kesehatan mental bahkan sebelum pandemi. Angka kematian akibat bunuh diri di India adalah yang tertinggi di dunia, melaporkan sekitar 381 kasus bunuh diri setiap hari pada 2019, menurut laporan Biro Catatan Kejahatan Nasional. Ini merupakan peningkatan hampir 3,4% kematian akibat bunuh diri dibandingkan dengan 2018.

Negara itu juga melaporkan sejumlah besar orang yang didiagnosis dengan penyakit mental. Pada 2017, lebih dari 197 juta orang di India didiagnosis menderita gangguan mental dari populasi 1,3 miliar.

Ini termasuk 45,7 juta orang dengan gangguan depresi dan 44,9 juta dengan gangguan kecemasan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis, Lancet. Pandemi semakin memperburuk keadaan tersebut. Ada kekhawatiran yang berkembang bahwa penyediaan kesehatan mental India tidak cukup diperlengkapi untuk mengatasi krisis kesehatan mental yang meluas.

Kota industri Jamshedpur di negara bagian Jharkhand timur melaporkan jumlah kasus bunuh diri yang sangat tinggi yaitu lebih dari 100 dalam empat bulan terakhir saja. Pejabat kesehatan mengaitkan kematian ini dengan kecemasan dan depresi terkait dengan pandemi virus korona yang sedang berlangsung.

"Panggilan telepon telah meningkat tiga atau empat kali lebih banyak dalam tiga bulan terakhir. Saat ini, orang-orang mati rasa karena kehilangan dan tidak berdaya. Beberapa mengalami kesedihan kolektif. Semuanya akan keluar dan pasti akan ada balasan dalam beberapa bulan, "kata Nelson Vinod Moses dari Suicide Prevention India Foundation kepada DW.

#elevate women

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel