Kritik Media Pemerintah China terhadap Donald Trump yang Positif COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, D.C - Media China menyebut bahwa terinfeksinya Presiden AS Donald Trump dengan virus corona COVID-19 merupakan konsekuensi dari pengabaian pandemi oleh presiden secara berulang-ulang.

Pada hari Jumat, surat kabar yang dikelola pemerintah mengkritik Donald Trump dalam meliput pengumumannya bahwa dia dan ibu negara Melania Trump telah dites positif COVID-19, yang telah menewaskan lebih dari 1 juta orang di seluruh dunia dan lebih dari 207.000 di AS.

Hu Xijin, editor surat kabar China berbahasa Inggris Global Times memberikan tanggapan terbuka yang pedas. Hu telah meningkatkan kehadiran media sosial berbahasa Inggrisnya yang signifikan dalam beberapa bulan terakhir, sebagian besar melalui kritik terhadap Trump dan pemerintahan presiden selama pandemi.

"Presiden Trump dan ibu negara telah membayar harga atas pertaruhannya untuk mengecilkan COVID-19," tulis Hu di Twitter. "Berita tersebut menunjukkan parahnya situasi pandemi AS. Itu akan berdampak negatif pada citra Trump dan AS, dan juga dapat berdampak negatif terhadap pemilihan kembali," ujarnya seperti dikutip dari Newsweek, Minggu (4/10/2020).

Donald Trump berusaha menyalahkan pandemi terhadap China, tempat virus itu berasal akhir tahun lalu. China telah dituduh meremehkan tingkat keparahan wabah dan gagal memperingatkan komunitas internasional secara memadai, tuduh AS.

Pejabat China dan media pemerintah telah mencirikan strategi tersebut sebagai upaya rasis untuk menghindari kesalahan atas penyebaran virus yang merajalela di AS, di mana Trump dituduh telah meremehkan keparahannya, menyebarkan mitos medis dan menolak panduan kesehatan masyarakat.

China telah bekerja keras untuk mendefinisikan narasi COVID-19 dan menghindari tanggung jawab atas pandemi. Anggota parlemen AS menuduh Beijing melakukan upaya disinformasi yang luas, dikombinasikan dengan apa yang disebut "diplomasi masker" --yaitu bantuan medis untuk negara-negara yang terkena dampak, beberapa di antaranya ditolak karena tidak memadai.

Media China Lain

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengenakan masker saat menyusuri lorong dalam kunjungannya ke Pusat Kesehatan Militer Nasional Walter Reed di Bethesda, Maryland, Sabtu (11/7/2020). Trump memakai masker untuk pertama kalinya di depan umum selama pandemi COVID-19. (AP Photo/Patrick Semansky)
Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengenakan masker saat menyusuri lorong dalam kunjungannya ke Pusat Kesehatan Militer Nasional Walter Reed di Bethesda, Maryland, Sabtu (11/7/2020). Trump memakai masker untuk pertama kalinya di depan umum selama pandemi COVID-19. (AP Photo/Patrick Semansky)

Outlet media lain lebih halus dalam kritik mereka terhadap presiden setelah berita infeksinya. China Daily --yang dimiliki oleh departemen propaganda Partai Komunis China-- mengatakan pengumuman itu adalah "satu lagi pengingat bahwa virus corona terus menyebar, bahkan ketika Trump telah berusaha mati-matian untuk menunjukkan bahwa itu tidak lagi menimbulkan bahaya."

"Sejak muncul awal tahun ini, Trump, Gedung Putih, dan kampanyenya telah mengecilkan ancaman tersebut dan menolak untuk mematuhi pedoman kesehatan masyarakat dasar — ​​termasuk yang dikeluarkan oleh pemerintahannya sendiri — seperti mengenakan masker di tempat umum dan mempraktikkan jarak sosial," kata surat kabar itu, mencatat desakan Trump untuk mengadakan kampanye dengan ribuan pendukungnya.

Simak video pilihan berikut:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel