KSP gelar rakor terkait polemik kesenian reog dan budaya jamu

·Bacaan 2 menit

Kantor Staf Presiden menggelar rapat koordinasi untuk membahas polemik kesenian Reog Ponorogo dan budaya jamu yang akan diajukan sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) Indonesia ke Intangable Cultural Heritage (ICH) UNESCO.

Rakor rersebut dihadiri Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, serta Pemerintah Kabupaten Ponorogo.

"Isu terakhir sudah menyangkut soal kalah dan menang antara kesenian reog dan budaya jamu. KSP tidak ingin perdebatan itu berlarut-larut. Makanya, hari ini kami mengundang bapak/ibu di sini," kata Deputi II KSP Abetnego Tarigan saat membuka rakor, sebagaimana dalam siaran pers di Jakarta, Kamis.

Seperti diketahui, pada tahun ini Indonesia mengusulkan empat WBTB untuk diinkripsi ke UNESCO, yakni budaya sehat jamu, Reog Ponorogo, warisan budaya tempe, dan tenun tradisional.

Empat WBTB yang masuk dalam nominasi tersebut, selanjutnya akan diperiksa oleh Komite ICH UNESCO. Jika Komite menyatakan layak untuk diinkripsi, Indonesia hanya boleh mengajukan satu dari empat WBTB yang diusulkan tersebut.

Abetnego mengatakan bahwa Kemendikbud melalui Direktorat Perlindungan kebudayaan sebaiknya melakukan pendalaman sebelum memutuskan WBTB yang akan diinkripsi oleh UNESCO agar ke depan tidak memunculkan keriuhan di tengah masyarakat.

"Kami berharap penentuan itu didasarkan pada kajian-kajian strategis, terutama melihat WBTB mana yang butuh perlindungan mendesak," katanya.

Dalam kesempatan itu, Direktur Perlindungan Kebudayaan Kemendikbud Irina Dewi Wanti menegaskan bahwa keputusan pemerintah memprioritaskan jamu untuk dibawa ke UNESCO masih belum final. Namun, dari hasil telaah Kemendikbud, kata Irina, pemilihan jamu sangat sesuai dengan kondisi saat ini.

"Dunia sekarang sedang sakit, mengalami pandemi COVID19. Lewat budaya jamu, Indonesia ingin menunjukkan bahwa kita punya pengetahuan tentang obat-obatan dan pengetahuan. Ini bukan hanya soal masa lalu, melainkan budaya ini terus digunakan oleh masyarakat," jelasnya.

Sementara itu, Bupati Ponorogo Sugiri Sancoko yang hadir secara daring mengatakan bahwa masa pandemi benar-benar memukul nasib para seniman reog karena tidak bisa pentas atau manggung akibat adanya pembatasan kegiatan masyarakat.

Keputusan pemerintah yang lebih memprioritaskan jamu ke UNESCO, ujar dia, justru akan makin menyakiti perasaan para seniman.

"Kalau perlu saya bersimpuh pada Ibu Direktur agar bisa mengubah keputusan. Kami mohon, ini demi nasib para seniman reog bukan hanya di Ponorogo, melainkan juga di daerah lain," pinta Heri Sukoco pada Direktur Perlindungan Kebudayaan Kemendikbud Irina Dewi Wanti.

Sebagai informasi, UNESCO hanya akan menginkripsi 50—55 elemen budaya tiap tahunnya pada daftar ICH UNESCO sehingga setiap negara memiliki kesempatan untuk menominasikan satu elemen budaya setiap 2 tahun.

Jika merujuk data Kemendikbud, Indonesia memiliki 1.528 elemen budaya yang belum didaftarkan ke UNESCO. Jika ribuan elemen budaya tersebut ingin diajukan sebagai WBTB ke UNESCO, diperkirakan butuh 3.000 tahun prosesnya.

Baca juga: KSP kawal pengajuan Reog Ponorogo sebagai WBTB Indonesia ke UNESCO

Baca juga: Bupati Ponorogo optimistis reog segera jadi warisan budaya tak benda

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel