KSP mendorong "rest area" jalan tol sebagai etalase UMKM daerah

Nusarina Yuliastuti
·Bacaan 2 menit

Kantor Staf Presiden mendorong Tempat Istirahat dan Pelayanan (TIP) atau rest area jalan tol sebagai etalase untuk produk usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) daerah.

"Ini bagian dari proses bagaimana kita memanfaatkan rest area jalan tol sebagai bagian dari etalase UMKM atau keunggulan komparatif dari sebuah daerah," ujar Deputi I Kepala Staf Kepresidenan Febry C Tetelepta dalam diskusi KSP Mendengar di Jakarta, Selasa.

Menurut Febry, dahulu investor besar menguasai porsi rest area sekitar 70 persen dan porsi ritel bagi UMKM sekitar 30 persen. Namun arahan dari Presiden Joko Widodo terakhir adalah porsi rest area jalan tol untuk ke depan harus dikuasai oleh UMKM.

Baca juga: KSP berharap konstruksi Ambon New Port tuntas pada 2023

Untuk ke depan KSP berharap dan memutuskan bersama dengan Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) di mana rest area menjadi etalase bagi pengembangan produk-produk UMKM daerah.

Sebelumnya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat atau PUPR telah menyiapkan sejumlah fasilitas berupa ruang usaha untuk mendukung keberlanjutan UMKM di tengah pandemi COVID-19.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan bahwa langkah Kementerian PUPR dalam memberikan peluang sektor UMKM untuk berproduksi melalui penyediaan fasilitas ruang usaha di Rest Area Jalan Tol, Pos Lintas Batas Negara (PLBN), Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) serta Pembangunan/Rehabilitasi Pasar.

Baca juga: Kemenkumham mendorong UMKM tingkatkan daya saing di pasar global

Penyediaan ruang usaha pada TIP diharapkan dapat memberikan manfaat ekonomi yang nyata bagi masyarakat sekitar serta mendekatkan dunia usaha (UMKM) dengan konsumen untuk mempromosikan brand dan produk lokal, termasuk kuliner.

Penyediaan fasilitas UMKM pada rest area/Tempat Istirahat dan Pelayanan (TIP) dilaksanakan di sepanjang Jalan Tol di Pulau Jawa (46 Tipe A, 23 TIP Tipe B, dan 26 TIP Tipe C) dan Jalan Tol Trans Sumatera (31 TIP), termasuk upaya mengembangkan TIP yang terhubung dengan kegiatan ekonomi di sekitar jalan tol.

Salah satu contoh di rest area KM 429 B ruas Semarang-Solo, di mana 11 penyewa merupakan UMK kuliner dengan merek dan produk lokal yang sudah memiliki beberapa cabang di Indonesia.