KSP: Risiko lonjakan kasus akibat mudik bisa diredam

·Bacaan 1 menit

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden RI Abraham Wirotomo menegaskan dengan kadar antibodi COVID-19 masyarakat Indonesia sebesar 99,2 persen, risiko lonjakan kasus COVID19 saat mudik lebaran bisa diredam.

“Antibodi COVID-19 sudah 99 persen adalah hasil studi ilmiah terhadap 21 kabupaten/kota asal mudik di Jawa-Bali. Kalkulasi secara ilmiah, risiko lonjakan kasus akibat mudik bisa teredam dengan tingginya antibodi masyarakat daerah asal mudik,” kata Abraham, di Gedung Bina Graha Jakarta, Rabu.

Meski demikian, Abraham tetap mengimbau masyarakat untuk tetap mewaspadai gejala-gejala COVID-19 dan menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Terlebih, jika di daerah tujuan mudik masih ada lansia yang belum divaksin.

“Masyarakat jangan jumawa, jangan lupa masker. Kalau demam, batuk, pilek dan sakit tenggorokan tetap harus waspada. Memiliki antibodi bukan jaminan tidak bisa menulari ke orang lain. Apalagi jika di lingkungan sekitar pemudik ada lansia yang belum divaksin,” tegasnya.

Seperti diketahui, hasil Sero Survei Kementerian Kesehatan RI menyebutkan, antibodi COVID-19 masyarakat Indonesia sudah mencapai 99,2 persen, baik antibodi yang berasal dari vaksinasi maupun infeksi. Sero survei yang dilakukan pada Maret 2022 ini juga menunjukkan, titer antibodi sudah mencapai 7-8 ribu.

Menkes Budi Gunadi menyampaikan hasil Sero Survei ini menunjukkan kadar antibodi masyarakat tinggi.

Baca juga: KSP imbau masyarakat waspadai gejala COVID-19 dan patuhi syarat mudik

Baca juga: Epidemiolog: Peningkatan antibodi tak jamin lonjakan kasus tak terjadi

Baca juga: Antibodi masyarakat naik jadi 99,2 persen jelang Lebaran

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel