KTM Bali Solusi Buntunya Putaran Doha

  • Warning! Bank Mandiri Akuisisi BTN, Kredit Pemilikan Rumah Terancam Pu …

    Warning! Bank Mandiri Akuisisi BTN, Kredit Pemilikan Rumah Terancam Pu …

    TRIBUNnews.com
    Warning! Bank Mandiri Akuisisi BTN, Kredit Pemilikan Rumah Terancam Pu …

    TRIBUNNEWS.COM - Serikat karyawan Bank BTN mengingatkan, Bank Mandiri miskin pengalaman dalam hal penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR). …

  • Rizal Ramli Didaulat Orasi Tolak Akuisisi BTN

    Rizal Ramli Didaulat Orasi Tolak Akuisisi BTN

    Antara
    Rizal Ramli Didaulat Orasi Tolak Akuisisi BTN

    Jakarta (Antara) - Rencana Pemerintah mengalihkan saham PT Bank BTN Tbk kepada PT Bank Mandiri Tbk mendapat kritik dari mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli yang menyebutkan bahwa rencana tersebut merupakan akal-akalan segelintir pihak. "Tidak benar dan tidak ada alasan untuk mengalihkan saham BTN kepada Mandiri. Itu hanya skenario kepentingan sekelompok saja," kata Rizal Ramli, di Gedung Bank BTN, Harmoni, Jakarta, Minggu. Mantan Menko Perekonomian di masa pemerintahan Presiden Abdurrahman …

  • Utang Luar Negeri Membengkak, Apa Penyebabnya ?

    Utang Luar Negeri Membengkak, Apa Penyebabnya ?

    Tempo
    Utang Luar Negeri Membengkak, Apa Penyebabnya ?

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank Indonesia menyatakan utang luar negeri Indonesia pada Februari 2014 mencapai US$ 272,1 miliar atau sekitar Rp 3.106,9 triliun. Nilai utang luar negeri Indonesia membengkak 7,4 persen dibanding Februari 2013 dan lebih besar ketimbang pertumbuhan pada Januari 2014 yang mencapai 7,2 persen. (Baca: Utang Luar Negeri RI Tembus Rp 3.106,9 Triliun). …

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Perdagangan menyatakan Putaran Doha yang memperjuangkan kepentingan negara berkembang dan negara kurang berkembang (Least Developed Countries/LDCs) sejak 2001 hingga kini masih buntu.

Rencananya Konferensi Tingkat Menteri (KTM) WTO ke-9 akan diadakan di Bali pada Desember mendatang. Negara dan kelompok negara yang bertemu dengan Mendag RI adalah Jepang, China, Jamaika, Nepal dan Pakistan.

Indonesia mengambil prakarsa untuk menjadi Tuan Rumah KTM WTO ke-9 di Bali berdasarkan pertimbangan tertentu.

“Kondisi ini jelas tidak menguntungkan Indonesia yang menjadi ketua kelompok G33 dan anggota kelompok G20 yang dimotori Brasil untuk memperjuangkan kepentingan di sektor pertanian dan masalah pembangunan. Diharapkan KTM di Bali nanti dapat menjadi batu loncatan untuk selanjutnya membuka jalan bagi penyelesaian Perundingan Putaran Doha,”ujar Mendag dalam keterangan tertulisnya, Selasa (9/7/2013).

Saat ini anggota WTO merundingkan sebuah paket kesepakatan Bali yang terdiri dari trade facilitation, beberapa elemen dari perundingan di bidang pertanian, dan isu-isu pembangunan termasuk kepentingan LDCs.

Beberapa negara juga secara paralel merundingkan perluasan Perjanjian Teknologi Informasi (Information Technology Agreement/ITA) dan perundingan plurilateral di bidang jasa.

Namun Indonesia mengingatkan para anggota WTO bahwa target utama di Bali adalah sebuah paket kesepakatan yang terdiri dari isu trade facilitation, elemen dari pertanian dan masalah pembangunan yang meskipun kecil namun mencerminkan keseimbangan kepentingan antara negara maju, negara berkembang dan LDCs.

“Paket Bali harus kredibel, mampu mengembalikan kepercayaan terhadap sistem perdagangan multilateral di bawah naungan WTO, sehingga tumbuh kemauan politik yang kuat untuk menyelesaikan Perundingan Doha setelah KTM di Bali,” imbuh Gita.

Menurut Mendag, perundingan di Jenewa belum menunjukkan kemajuan yang signifikan, terutama terkait dengan usulan G33 mengenai public stockholding for food security, yang mendorong munculnya taktik “tarik-ulur” di antara beberapa anggota WTO pada isu runding lainnya khususnya trade facilitation.

Dalam pertemuan dengan negara dan kelompok negara kunci hari ini, Indonesia menekankan kembali bahwa pembahasan pada tiga isu runding harus maju secara horizontal dan seimbang. Artinya, keterlambatan pada satu isu runding jangan menghambat kemajuan isu runding lainnya. "Menjelang KTM di Bali, kita akan mengkaji sampai di mana keseimbangan dapat diwujudkan,” ujar Gita.

Mendag menyatakan, Indonesia menggarisbawahi pesan agar semua negara menunjukkan fleksibilitasnya di meja perundingan agar pertemuan di Bali dapat mencapai sasaran.

“Indonesia berkepentingan agar sistem perdagangan multilateral dapat terus ditegakkan dan diperkuat. Di bawah sistem WTO ini, negara berkembang dan LDCs memiliki hak yang sama dengan negara maju. Mekanisme penyelesaian sengketa di WTO merupakan salah satu contoh bahwa negara anggota sekecil apapun dapat menuntut negara besar bila dianggap melanggar komitmennya di WTO,” pungkas Mendag.

Baca Juga:

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.

Memuat...