KTT G20 bakal bahas ketahanan pangan, kesehatan, transformasi digital

Para pemimpin negara anggota G20 bakal membahas tiga isu utama yaitu terkait ketahanan pangan dan energi, arsitektur kesehatan global, dan transformasi digital saat mereka bertemu di Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali pada 15--16 November 2022.

Tiga isu itu dibahas dalam pertemuan terpisah yang mana pada hari pertama (15/11) para pemimpin negara bakal membahas isu ketahanan pangan dan energi, kemudian dilanjutkan oleh pembahasan mengenai arsitektur kesehatan global. Sementara pada hari kedua (16/11), para pemimpin negara akan membahas masalah transformasi digital.

"Working session pertama berlangsung dari pagi hari sampai siang hari, kemudian dilanjutkan dengan luncheon (makan siang, red.), dan (kegiatan hari pertama) ditutup dengan working session kedua," kata Sekretaris Kementerian Sekretariat Negara (Kemensetneg) Setya Utama saat jumpa pers secara virtual di Badung, Bali, Senin.

Ia menyebutkan pada sela-sela pembahasan mengenai ketahanan pangan dan energi, Indonesia bakal menampilkan tayangan metaverse Ibu Kota Negara (IKN) baru di Kalimantan Timur, tepatnya di Kutai Kertanegara dan Penajam Paser Utara.

Usai sesi pembahasan dan diskusi, para pemimpin negara G20 pada malam hari sekitar pukul 19.00 WITA sampai dengan 21.00 WITA bakal menghadiri sesi makan malam (welcoming dinner/welcoming reception) di Lotus Pond, Garuda Wisnu Kencana (GWK) Cultural Park di Jimbaran, Badung.

"Presiden Republik Indonesia Joko Widodo mengundang selain delegasi KTT G20 ada juga prominent stakeholder, B20, dan undangan khusus lainnya untuk hadir di acara welcoming dinner," tutur Setya.

Ia menyampaikan ada pertunjukan budaya dari berbagai daerah di Indonesia untuk para pemimpin negara dan delegasi KTT G20, tetapi pihaknya belum dapat merinci lebih lanjut karena ada kejutan yang disiapkan untuk mereka.

"Pertunjukan spektakuler ini masih rahasia, biar ada element of surprise-nya," ujar Sekretaris Kemensetneg.

Baca juga: Ragam instalasi seni sambut kedatangan delegasi KTT G20 di Bali

Baca juga: Kapolri: Presidensi Indonesia di G20 bawa harapan global

Di acara makan malam itu, Setya juga menyampaikan penyelenggara menyiapkan busana khusus bernuansa Indonesia untuk para tamu negara dan undangan. Namun, ia tidak dapat memberi keterangan detail mengenai busana tersebut, termasuk wujud dan desainer nya.

"Attire (busana, red.) ini juga saya tidak ingin sampaikan sekarang, karena ini element of surprise. Jadi nanti ada baju khusus itu hari pertama untuk dinner, di mangrove, dan juga untuk penutupan pakai jas, tetapi ada baju-baju khusus yang kami siapkan untuk mereka, nanti bisa dilihat pada hari 'H' (saat acara berlangsung, red.)," ucap Setya Utama.

Berlanjut pada hari kedua, para pemimpin negara G20 dijadwalkan untuk menanam bakau di Taman Hutan Raya (Tahura) Mangrove Ngurah Rai, Denpasar.

"Hari kedua dimulai dengan side event penanaman bakau di Tahura Mangrove mulai pagi hari, setelah itu siang sampai sore ada working session ketiga setelah makan siang. Working session ketiga bertemakan digital transformation," kata dia.

Usai sesi pembahasan, pada sore harinya Presiden RI Joko Widodo bakal menyerahkan kepemimpinan/presidensi G20 ke India. Kemudian, setelah semua rangkaian kegiatan KTT G20 berakhir, Presiden RI akan menjelaskan kepada publik mengenai hasil-hasil pertemuan selama 2 hari.

"Presiden akan press briefing di akhir acara rencananya di BICC di Media Center setelah semua selesai di The Apurva. Presiden (dijadwalkan) menemui rekan-rekan wartawan dari dalam negeri maupun dari luar negeri, dan akan memberi press conference atau press briefing di sana," tambah Setya Utama.

Baca juga: Indonesia dinilai dalam posisi ideal mainkan peran di tataran global

Baca juga: Daya tarik G20 Bali di mata media internasional

KTT G20 merupakan puncak acara dari seluruh rangkaian kegiatan G20 yang pada tahun ini dipimpin oleh Indonesia. Di acara puncak itu, Presiden RI Joko Widodo bakal memimpin seluruh pertemuan, yang terpusat di The Apurva Kempinski Hotel di Nusa Dua, Badung.

Sejauh ini, ada 17--18 pemimpin negara anggota G20 yang mengonfirmasi bakal menghadiri KTT G20 secara langsung di Bali. Walaupun demikian, Sekretaris Kementerian Sekretariat Negara belum dapat menyampaikan secara mendetail informasi tersebut.

"Kami menginginkan semua negara anggota G20 juga invitees country (negara undangan, red.) dan organisasi internasional yang kami undang hadir semuanya, dan head of delegation (ketua delegasi) adalah head of state (kepala negara), dan sampai sekarang ada yang sudah menyampaikan kesanggupan, ada yang diwakili, dan dari Kementerian Luar Negeri update terus," kata Setya.