Kualitas Sperma Faktor Pendukung Kelahiran Bayi Kembar Lima

Laporan Ni Putu Dessy Wulan dari Tribunnews.com

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dokter spesialis kebidanan dan kandungan Rumah Sakit Anak dan Bunda Harapan Kita (RSAB HK)  Jakarta Barat, dr Gatot Abdurrzak, menyebut inseminasi bukan penyebab lahirnya bayi kembar lima dari pasangan Enita (31) dan Bagus (37).

Diketahui, pasangan itu sebelumnya pernah mengikuti program kehamilan lewat cara inseminasi. Adapun inseminasi merupakan pembuahan lewat rekayasa. Cara lewat memasukan sperma yang telah diproses ke dalam rahim. Namun sebelum itu, agar telur matang dalam rahim, maka diberi obat penyubur. Setelah itu, sperma disuntikkan agar bertemu sel telur yang telah matang hingga terjadi pembuahan.

"Bukan karena inseminasinya tapi karena obat penyuburnya. Telur yang tumbuh bisa dua atau tiga. Bahkan bisa lima. Setelah telurnya pecah, kan terbuahi semua dan jadi semua," ujar Gatot melalui pesan singkatnya Jumat (23/8/2013).

Soal bantuan obat penyubur, ini memang diperlukan jika jumlah sel telur kurang. Kualitas sperma yang bagus mendukung terjadinya pembuahan sehingga mampu membuahi lima sekaligus. Sementara itu usia kehamilan Enita saat melahirkan kelima bayinya baru 24 minggu.

Di saat usia tersebut, perkembangan paru-paru bayi masih pada tahap awal. Kelahiran normal terjadi saat usia kehamilan 38 minggu sampai 42 minggu. Pendarahan yang dialami Enita terus menerus menyebabkan bayi harus segera dilahirkan Selasa (20/8/2013). Lima bayi itu yakni empat laki-laki dan satu perempuan.

Namun, duka menghampiri pasangan suami istri warga Kebayoran Baru Jakarta Selatan ini. Selasa (20/8/2013) malam, bayi kedua berjenis kelamin laki-laki dengan bobot lahir 459 gram meninggal dunia. Kemudian, pada Kamis (22/8/2013) siang, bayi ketiga memiliki bobot 353 gram dan berjenis kelamin perempuan juga meninggal.

Saat ini, ketiga bayi lainnya masih dirawat di ruang perawatan intensif bayi baru lahir (NICU) RSAB HK dengan perawatan menggunakan alat bantu nafas. Tiga bayi tersebut antara lain bayi pertama memiliki bobot 472 gram. Lalu, bayi keempat dengan bobot 499 gram, serta bayi kelima yang memiliki bobot 483. Ketiga bayi itu berjenis kelamin laki-laki.

Baca Juga:

Sudah Dua dari Bayi Kembar Lima Meninggal Dunia

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.