Kudeta di Myanmar: 90 Orang Tewas dalam Demo Berujung Penembakan oleh Polisi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Naypyidaw - Puluhan orang tewas oleh pasukan keamanan di Myanmar, pada Sabtu 27 Maret 2021, menjadikannya hari paling mematikan sejak kudeta militer bulan lalu.

Tindakan keras yang dilakukan aparat keamanan dengan menggunakan amunisi hidup dilaporkan terjadi di lebih dari 40 lokasi di seluruh negeri.

Lebih dari 90 kematian, termasuk anak-anak, dikonfirmasi oleh kelompok pemantau Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP), demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (28/3/2021).

"Mereka membunuh kami seperti burung atau ayam, bahkan di rumah kami," kata penduduk Thu Ya Zaw kepada kantor berita Reuters di kota pusat Myingyan.

"Kami akan terus memprotes terlepas dari itu."

Saksi dan sumber mengatakan kepada BBC Burma tentang kematian demonstran di kota-kota dan kota-kota Magway, Mogok, Kyaukpadaung dan Mayangone.

Situs berita lokal Myanmar Now menempatkan korban tewas di angka 114, sementara PBB mengatakan sedang menerima laporan tentang "skor tewas" dan ratusan lainnya terluka.

AAP mengatakan di antara korban jiwa adalah seorang gadis berusia 13 tahun yang ditembak mati di dalam rumahnya.

Di kota utama Yangon, tembakan ditembakkan di pusat kebudayaan AS pada hari Sabtu. Kedutaan AS mengatakan tembakan-tembakan itu tidak menyebabkan cedera.

Tindakan keras mematikan itu datang ketika para demonstran menentang peringatan dan turun ke jalan pada Hari Angkatan Bersenjata tahunan.

Pejabat AS, Inggris, dan Uni Eropa mengutuk kekerasan itu, dengan Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab menyebutnya sebagai yang terburuk.

AAPP mengatakan korban tewas terus meningkat.

Kekerasan terbaru mengambil jumlah yang terbunuh dalam penindasan protes di Myanmar sejak kudeta 1 Februari menjadi lebih dari 400 orang.

Militer merebut kendali negara Asia Tenggara itu setelah pemilu yang dimenangkan partai National League for Democracy (NLD) Aung San Suu Kyi secara telak.

Militer Janjikan Demokrasi

Personel militer berpartisipasi dalam parade pada Hari Angkatan Bersenjata di Naypyitaw, Myanmar, Sabtu (27/3/2021). Dalam parade itu pasukan membawa obor dan bendera sambil berbaris di samping kendaraan militer. (AP Photo)
Personel militer berpartisipasi dalam parade pada Hari Angkatan Bersenjata di Naypyitaw, Myanmar, Sabtu (27/3/2021). Dalam parade itu pasukan membawa obor dan bendera sambil berbaris di samping kendaraan militer. (AP Photo)

Militer belum mengomentari pembunuhan itu. Dalam sebuah pidato di TV pada Hari Angkatan Bersenjata, pemimpin kudeta Min Aung Hlaing mengatakan tentara ingin "bergandengan tangan dengan seluruh bangsa untuk menjaga demokrasi".

"Tindakan kekerasan yang mempengaruhi stabilitas dan keamanan agar tuntutan tidak tepat," katanya.

Dia menambahkan bahwa tentara harus merebut kekuasaan karena "tindakan melanggar hukum" oleh pemimpin yang dipilih secara demokratis Ms Suu Kyi dan partainya.

Militer sebelumnya telah mencoba mengklaim bahwa penembakan berasal dari kalangan demonstran.

Hari Angkatan Bersenjata memperingati dimulainya perlawanan militer Myanmar terhadap pendudukan Jepang pada tahun 1945.

Parade militer di ibukota Naypyitaw dihadiri oleh Wakil Menteri Pertahanan Rusia Alexander Fomin. Negara-negara lain, termasuk China, Vietnam dan Thailand, mengirim perwakilan tetapi bukan menteri, menurut Reuters.

Min Aung Hlaing mengatakan Rusia adalah "teman sejati".

AS, Inggris, dan Uni Eropa semuanya telah menjatuhkan sanksi sebagai tanggapan atas kudeta militer. Hubungan pertahanan Myanmar dan Rusia telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Pada saat itu Moskow telah memberikan pelatihan kepada ribuan tentara, dan telah menjual senjata kepada militer.

Simak video pilihan berikut: