Kudus kembalikan 3.550 dosis vaksin karena mendekati kedaluwarsa

·Bacaan 1 menit

Dinas Kesehatan Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, mengembalikan 3.550 dosis vaksin COVID-19 merek AstraZeneca ke Pemerintah Provinsi Jateng karena mendekati masa kedaluwarsa yaitu pada akhir Desember 2021.

"Harapannya, vaksin tersebut masih bisa dimanfaatkan oleh kabupaten lain. Sedangkan Kudus sendiri untuk dosis kedua dengan penyuntikan vaksin AstraZeneca sudah mencukupi," kata Sekretaris Dinas Kesehatan Kabupaten Kudus Andini Aridewi di Kudus, Selasa.

Baca juga: Vaksinasi anak di Kudus tunggu vaksinasi lansia capai 60 persen

Ia mencatat Kabupaten Kudus memiliki stok vaksin tersebut sekitar 11.000 lebih dosis dengan batas akhir penggunaan hingga akhir Desember 2021.

Adapun rinciannya, untuk vaksin AstraZeneca asal Prancis sebanyak 330 dosis dan AstraZeneca asal Selandia Baru sebanyak 11.280 dosis.

"Setelah kami alokasikan untuk dosis kedua, sisanya tercatat sebanyak 355 vial," ujarnya.

Baca juga: Kudus dapat tambahan 7.000 dosis vaksin COVID-19 untuk lansia

Baca juga: Vaksinasi COVID-19 di Kudus mencapai 45,3 persen

Penyuntikan vaksin tersebut kini tengah dikebut sesuai jadwal vaksinasi dosis kedua di sejumlah fasilitas kesehatan sehingga dipastikan nantinya tidak ada lagi tambahan vaksin AztraZeneca yang kedaluwarsa.

"Begitu juga penyuntikan vaksin jenis lainnya, selama ada stok langsung disuntikkan ke masyarakat," ujarnya.

Untuk capaian vaksinasi COVID-19 secara umum sebanyak 75,52 persen untuk dosis pertama, sedangkan dosis kedua tercapai 56,88 persen.

Baca juga: Usai dosen, 1.500 mahasiswa Universitas Muria Kudus jalani vaksinasi

Baca juga: 151,25 juta penduduk RI dapatkan vaksinasi COVID-19 dosis pertama

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel