Kuota KUR Bank Kalbar 2022 capai Rp350 miliar

·Bacaan 1 menit

Kuota kredit usaha rakyat (KUR) yang diamanatkan pemerintah pusat untuk disalurkan Bank Kalbar mencapai Rp350 miliar pada 2022 atau bertambah Rp25 miliar dibandingkan tahun sebelumnya.

"Untuk 2022 kuota KUR yang harus disalurkan Bank Kalbar bersyukur meningkat dan itu tidak terlepas dari realisasi tahun sebelumnya dari kami maksimal," ujar Direktur Pemasaran Bank Kalbar, Dedi Supriadi di Pontianak, Sabtu.

Ia menjelaskan dari kuota itu dibagi tiga sasaran yakni untuk usaha kecil sebesar Rp290 miliar, usaha mikro Rp50 miliar, dan super mikro Rp10 miliar.

Baca juga: Alokasi KUR naik 22,7 persen, BNI makin fokus garap UMKM

"Untuk penyaluran kredit dari sasaran tentu kami optimis bisa terealisasi dengan maksimal. Dengan realisasi maksimal maka ekonomi tentu akan bergerak dan usaha bisa bangkit dan tumbuh," jelas dia.

Potensi daerah penyaluran KUR menurutnya terbuka lebar dan luas. Dari 14 kabupaten di Kalbar semua potensial.

"Berbagai sektor usaha dan daerah di Kalbar masih sangat terbuka lebar untuk disalurkan KUR ini," kata dia.

Baca juga: Pemerintah proyeksi realisasi KUR 2021 capai 99,9 persen

Terkait realisasi 2021 yakni sebesar Rp325 miliar didominasi sektor perdagangan. Kemudian dari 14 kabupaten atau kota di Kalbar, Kota Pontianak masih menjadi daerah paling mendominasi penyaluran KUR.

"Dengan realisasi itu Bank Kalbar sudah masuk tahap ketiga untuk mendapat penghargaan atas kinerja penyaluran kredit tersebut. Semoga kami masuk nominasi atas kinerja penyaluran KUR tersebut," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel