Kurang dari 1% aborsi terjadi pada trimester ketiga – inilah kenapa orang melakukannya

The Research Brief adalah ringkasan pendek tentang riset yang menarik.

Ide besar

Orang-orang mencari perawatan aborsi pada trimester ketiga karena dua alasan utama: karena mereka mempelajari informasi baru – seperti tentang kesehatan janin – atau karena hambatan akses aborsi, seringkali karena kebijakan negara.

Itu adalah temuan kunci dari studi yang saya terbitkan baru-baru ini dalam jurnal Perspectives on Sexual and Reproductive Health, berdasarkan wawancara dengan 28 perempuan dari 14 negara bagian Amerika Serikat yang berbeda. Mengakhiri kehamilan setelah 21 minggu adalah situasi yang sangat jarang terjadi.

Namun, mitos tentang mengapa orang melakukan aborsi setelah 24 minggu – ketika trimester ketiga kehamilan dimulai – adalah bagian dominan dari perdebatan tentang aborsi. Saya ingin menggunakan kisah nyata untuk membantu membalikkan mitos ini.

Seorang perempuan yang saya wawancarai, misalnya, menjelaskan bahwa dia membutuhkan aborsi setelah diagnosis pada kehamilan 29 minggu bahwa otak janinnya tidak berkembang. Karena banyak perkembangan otak janin terjadi setelah minggu ke-24 kehamilan, tidak ada cara untuk mendiagnosis masalah ini lebih awal.

Terkadang, informasi baru yang dipelajari orang hanyalah fakta bahwa mereka hamil. Misalnya, saya mewawancarai seorang perempuan dengan beberapa kondisi medis kronis. Perawatannya menyebabkan banyak gejala yang umumnya terkait dengan kehamilan. Setelah bertahun-tahun mengalami periode menstruasi yang tidak teratur, fluktuasi berat badan, mual kronis dan setidaknya muntah mingguan, dia tidak mengenali gejala kehamilan sampai dia hamil 26 minggu. Kondisi medisnya membuat melanjutkan kehamilan menjadi risiko kesehatan baginya, dan selain itu, dia tidak pernah ingin memiliki bayi.

Orang lain yang saya wawancarai tertunda mendapatkan perawatan ketika mereka pertama kali menginginkan aborsi, menggambarkan jalur kedua untuk membutuhkan aborsi di trimester ketiga. Biasanya, penundaan ini disebabkan oleh kebijakan, seperti pelarangan asuransi publik untuk menanggung aborsi, yang hukumnya berdasarkan putusan pengadilan mengikuti Roe v. Wade.

Memang, beberapa perempuan yang saya ajak bicara memiliki asuransi publik dan tinggal di negara bagian yang melarang asuransi umum menanggung aborsi, memaksa mereka untuk membayar sendiri untuk perawatan aborsi. Sudah berjuang secara finansial, mereka tidak mampu melakukan aborsi ketika mereka pertama kali menginginkannya. Pada saat mereka datang dengan cukup uang, mereka berada di trimester ketiga kehamilan.

Perempuan lain menggambarkan hambatan yang tidak terkait langsung dengan kebijakan. Seorang perempuan muda, misalnya, sangat takut bahwa orang tuanya akan menghakiminya karena hamil dan menginginkan aborsi. Tetapi, dia tidak mengambil tindakan untuk melakukan aborsi. Pada saat dia merasa bisa curhat pada kakaknya, yang bisa membuatkan janji untuk aborsi, dia berada pada trimester ketiga kehamilan.

Mengapa hal ini penting

Sementara sebagian besar aborsi terjadi pada trimester pertama kehamilan, data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS menunjukkan bahwa kurang dari 1% aborsi terjadi setelah 21 minggu kehamilan.

Dukungan publik untuk aborsi setelah 24 minggu kehamilan sangat rendah, dan para pakar telah membuat klaim liar tentang orang-orang yang melakukan aborsi pada trimester ketiga, seperti perempuan yang mencari aborsi saat masuk fase kelahiran hidup.

Memahami kehidupan nyata perempuan yang telah melakukan aborsi pada trimester ketiga dapat mengoreksi narasi yang menyesatkan tentang aborsi di usia kehamilan akhir.

Dengan Mahkamah Agung membatalkan Roe v. Wade, dan 27 negara bagian diperkirakan selanjutnya melarang aborsi, hambatan untuk akses tepat waktu ke aborsi cenderung tumbuh.

Apa yang masih belum diketahui

Kami belum tahu apakah hambatan ini akan membuat lebih banyak orang didorong untuk membutuhkan perawatan aborsi trimester ketiga, tapi tampaknya mungkin. Bagi orang-orang di negara bagian yang melarang aborsi, mereka harus melakukan perjalanan melintasi batas negara bagian yang kemungkinan akan menunda orang-orang untuk mendapatkan perawatan aborsi, berpotensi hingga trimester ketiga.

Dan orang-orang di negara bagian yang aborsi masih legal juga dapat didorong melakukan aborsi di trimester ketiga karena masuknya pasien dari luar negara bagian dapat menyebabkan penundaan bagi pasien di negara bagian tersebut.

Pengalaman perempuan dalam mencari perawatan aborsi trimester ketiga dapat memberi tahu kita tentang apa yang berguna bagi orang-orang yang dipaksa melakukan perjalanan untuk perawatan aborsi. Hanya empat penyedia aborsi yang dikenal publik yang menawarkan perawatan trimester ketiga secara nasional, sehingga sebagian besar pasien trimester ketiga harus melakukan perjalanan melintasi batas negara bagian.

Memahami kesulitan perjalanan dapat menawarkan wawasan tentang apa yang akan dihadapi perempuan yang membutuhkan aborsi di seluruh AS di dunia pasca-Roe.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel