Kurs euro dekati terendah 20 tahun di Asia, tertekan risiko resesi

Kurs euro melayang mendekati level terendah 20-tahun terhadap dolar AS di sesi Asia pada Selasa pagi, di tengah kekhawatiran bahwa krisis energi dapat mengarahkan Eropa ke dalam resesi, sementara Federal Reserve (Fed) AS terus agresif memperketat kebijakannya untuk mengekang inflasi.

Mata uang tunggal jatuh ke serendah 1.0006 dolar pada Senin (11/7/2022), terendah sejak Desember 2002.

Indeks dolar - yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, dengan euro paling berat - juga sedikit berubah di 108,17, menyusul lonjakan semalam ke tertinggi sejak Oktober 2002 di 108,26.

Pipa tunggal terbesar yang membawa gas Rusia ke Jerman, pipa Nord Stream 1, memulai masa pemeliharaan tahunan pada Senin (11/7/2022), dengan aliran diperkirakan akan berhenti selama 10 hari.

Pemerintah, pasar, dan perusahaan-perusahaan khawatir Rusia akan memperpanjang penutupan karena perang di Ukraina, memperburuk krisis pasokan energi di benua itu dan berpotensi mempercepat resesi.

Kelemahan euro telah menjadi bagian besar dari dorongan indeks dolar yang lebih tinggi, dengan mata uang safe-haven AS juga didukung oleh kekhawatiran tentang pertumbuhan di tempat lain juga, dengan China khususnya menerapkan kebijakan nol-COVID yang ketat untuk menahan wabah baru.

Namun demikian, bisa dibilang faktor terbesar dalam kenaikan dolar adalah pandangan The Fed akan menaikkan suku lebih cepat dan lebih jauh dari rekan-rekannya.

Situasi genting Eropa telah mempertaruhkan untuk kampanye pengetatan Bank Sentral Eropa (ECB) ketika dimulai tahun ini, sementara bank sentral Jepang (BoJ) telah berulang kali berkomitmen untuk stimulus luar biasa.

Baca juga: UE pangkas prospek pertumbuhan ekonomi dan perkirakan inflasi tinggi

Dolar beringsut 0,14 lebih rendah menjadi 137,22 yen menyusul lompatan Senin (11/7/2022) ke tertinggi baru 24 tahun di 137,75.

"Dolar benar-benar menguat secara keseluruhan, mencerminkan kelanjutan dari tren yang telah kita lihat baru-baru ini, yaitu ketakutan resesi global," kata Ahli Strategi Mata Uang Commonwealth Bank of Australia, Carol Kong.

Pada saat yang sama, pembuat kebijakan Fed "hanya akan fokus pada inflasi tinggi, jadi mereka akan terus menaikkan suku bunga meskipun kekhawatiran resesi meningkat," tambahnya.

"Saya pikir risikonya adalah euro bisa jatuh terhadap dolar lebih cepat minggu ini."

The Fed diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk kedua kalinya berturut-turut pada pertemuan 26-27 Juli. Pedagang berjangka dana Fed memperkirakan suku bunga acuannya akan naik menjadi 3,50 persen pada Maret, dari 1,58 persen saat ini.

Baca juga: Dolar kian menguat dan Euro jatuh ke terendah dua dekade

Minggu ini melihat serangkaian data ekonomi AS yang akan memberikan gambaran sekilas sejauh mana kenaikan suku bunga sejauh ini telah mendinginkan tekanan harga-harga.

Data harga konsumen yang akan dirilis pada Rabu (13/7/2022) adalah fokus minggu ini, dengan para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indeks akan mencetak tingkat tahunan 8,8 persen untuk Juni.

Di tempat lain dolar Australia tergelincir 0,22 persen menjadi 0,6722 dolar AS, merayap kembali ke level terendah dua tahun di 0,6716 dolar AS yang dicapai pada Senin (11/7/2022) di tengah penurunan harga-harga komoditas dan pembatasan baru COVID China.

Dolar Selandia Baru melemah 0,15 persen menjadi 0,6105 dolar AS, mendekati palung dua tahun pada Senin (11/7/2022) di 0,60975 dolar AS, bahkan ketika bank sentral bersiap untuk menaikkan suku bunga utama setengah poin untuk pertemuan ketiga berturut-turut pada Rabu (13/7/2022).

Bank sentral Kanada juga bersiap untuk memperketat lebih lanjut pada pertemuan kebijakannya sendiri pada Rabu (13/7/20220). Greenback naik 0,17 persn menjadi 1,30275 dolar Kanada pada Selasa, tetapi sebagian besar telah berkonsolidasi di bawah puncaknya sejak Oktober 2020 di 1,30845 dolar Kanada yang disentuh seminggu lalu.

Baca juga: Dolar bertahan kuat di Asia, kekhawatiran resesi pukul euro dan pound

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel