AS Kutuk Serangan Drone Pembawa Bom Milik Houthi ke Bandara Arab Saudi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Gedung Putih mengutuk serangan yang dilakukan oleh pemberontak Houthi. Mereka menarget sebuah bandara di barat daya Arab Saudi dengan pesawat drone tanpa awal yang bermuatan bom.

Dikutip dari laman VOA Indonesia, Kamis (11/2/2021) akibat serangan itu, sebuah pesawat penumpang yang berada di landasan pacu itu terbakar.

Stasiun televisi di negara kerajaan itu melaporkan serangan pesawat nirawak itu berpotensi akan meningkatkan perang di Yaman.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan "kami mengutuk serangan Houthi terhadap bandara internasional Abha di Arab Saudi, sebuah bandara sipil."

Psaki menambahkan serangan itu bertepatan dengan lawatan pertama Utusan Khusus Amerika Serikat Timothy Lenderking ke kawasan itu dan upayanya membawa perdamaian yang langgeng di Yaman, yang akan mengurangi penderitaan rakyat Yaman.

Namun Houthi terus menunjukkan keinginan untuk memperpanjang perang dengan menyerang Arab Saudi, termasuk serangan terhadap warga sipil.

"Kami akan terus melanjutkan jangkauan diplomatik kami, dan terlibat dengan berbagai pihak, termasuk anggota Kongres, organisasi bantuan kemanusiaan, Utusan Khusus PBB dan lainnya untuk merundingkan upaya mengakhiri perang," ujarnya.

Tidak ada satu orang pun yang luka-luka dalam serangan itu, tetapi pesawat penumpang yang rusak di bandara Abha itu mengingatkan bahaya yang ditimbulkan pemberontak Houthi terhadap Arab Saudi -- yang hampir enam tahun lalu melancarkan kampanye pemboman yang meluluhlantakkan Yaman.

Kelompok Houthi yang berpihak pada Iran itu segera mengklaim bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Respon Joe Biden

Sisa-sisa reruntuhan pesawat tak berawak yang menargetkan Bandara Internasional Abha di Arab Saudi. (Twitter/@SaudiEmbassyUSA)
Sisa-sisa reruntuhan pesawat tak berawak yang menargetkan Bandara Internasional Abha di Arab Saudi. (Twitter/@SaudiEmbassyUSA)

Seorang juru bicara militer menegaskan bahwa Houthi menilai bandara Abha sebagai sasaran militer, bukan sipil.

Presiden Joe Biden telah menyoroti konflik brutal itu pekan lalu ketika menyatakan Amerika akan mengakhiri dukungan pada ofensif militer pimpinan Arab Saudi, termasuk penjualan senjata "yang relevan."

Pemerintah Biden juga mencabut Houthi dari daftar organisasi teroris, dan menyinggung soal perlunya memitigasi krisis kemanusiaan di Yaman.

Namun, Biden menekankan bahwa Amerika akan tetap membantu Arab Saudi membela diri terhadap serangan dari luar, sebagai bagian dari menjaga keamanan, terutama kontraterorisme dan hubungan militer dengan negara kerajaan yang merupakan mitra strategis dan raksasa minyak dunia itu.

Simak video pilihan di bawah ini: