Lab di AS Gelar Uji Coba Vaksin Kanker Payudara pada Manusia, Perdana di Dunia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Cleveland - Sebuah vaksin yang dibuat untuk mencegah kanker payudara sekarang akan menjalani uji coba manusia pertamanya setelah lebih dari dua dekade dalam pengembangan.

Vaksin, yang dikembangkan oleh Klinik Cleveland, telah dirancang untuk menargetkan protein tertentu (α-lactalbumin) yang biasa diproduksi oleh kanker payudara triple-negatif, yang berjumlah 15 persen dari semua kasus kanker payudara, demikian seperti dikutip dari Mashable Asia, Minggu (31/10/2021).

Kanker payudara triple-negatif dinamakan demikian karena kurangnya salah satu dari tiga karakteristik molekul utama yang biasanya ditargetkan oleh metode pengobatan yang khas, membuatnya sangat mematikan.

"Gagasan umum di balik vaksin ini adalah bahwa α-lactalbumin bisa menjadi apa yang disebut target imunologis - di mana kita dapat merangsang sistem kekebalan tubuh untuk menyerang sel-sel yang membuat protein itu," kata G. Thomas Budd, peneliti utama dalam uji coba.

Sebelum perkembangan ini, ada berbagai penelitian yang menyelidiki vaksin terhadap kanker payudara triple-negatif, dan bahkan ada uji coba pada hewan yang telah menunjukkan bagaimana melatih sistem kekebalan tubuh untuk menargetkan sel-sel penghasil α-lactalbumin dapat memperlambat pertumbuhan tumor, atau bahkan mencegahnya terjadi di tempat pertama.

"Apa yang kami coba lakukan adalah apa yang kami sebut intervensi primer," kata Vincent Tuohy, penemu utama vaksin yang telah bekerja untuk mengembangkannya selama hampir dua dekade. "Ini benar-benar mencegah penyakit terjadi – tidak pernah ada untuk memulai."

"Kami tidak berusaha mencegah kekambuhan," tambahnya. "Kami mencoba mencegah munculnya tumor dan mencegahnya terjadi."

Apakah Akan Bekerja pada Manusia?

Nina Nugroho Sisihkan Hasil Penjualan Busananya untuk Penyintas Kanker Payudara.  | ilustrasi foto: pexels.com/@shvetsa
Nina Nugroho Sisihkan Hasil Penjualan Busananya untuk Penyintas Kanker Payudara. | ilustrasi foto: pexels.com/@shvetsa

Setelah persetujuan oleh Food and Drug Administration (FDA) AS untuk diklasifikasikan sebagai obat, vaksin sekarang akhirnya akan pindah ke uji klinis manusia.

Tahap pertama uji coba akan melihat vaksin diuji pada 18 hingga 24 pasien yang telah menyelesaikan pengobatan untuk kanker payudara triple-negatif stadium awal dalam tiga tahun terakhir, bebas tumor, tetapi juga berisiko tinggi untuk kambuhnya kanker.

Keberhasilan dalam fase ini akan melihat uji coba beralih ke mengobati wanita bebas kanker yang berisiko tinggi terkena penyakit ini, termasuk kelompok dengan mutasi gen BRCA1 yang mengembangkan tumor payudara yang digolongkan sebagai kanker payudara triple-negatif 70 hingga 80 persen dari waktu.

"Kami berharap bahwa penelitian ini akan mengarah pada uji coba yang lebih maju untuk menentukan efektivitas vaksin terhadap jenis kanker payudara yang sangat agresif ini," kata Budd.

"Jangka panjang, kami berharap bahwa ini bisa menjadi vaksin pencegahan sejati yang akan diberikan kepada wanita sehat untuk mencegah mereka mengembangkan kanker payudara triple-negatif – bentuk kanker payudara yang kami memiliki perawatan yang paling tidak efektif."

Jika seluruh percobaan terbukti berhasil, Tuohy bahkan mengakui bahwa strategi vaksin semacam itu mungkin dapat diterapkan pada jenis tumor lainnya.

"Jika berhasil, vaksin ini memiliki potensi untuk mengubah cara kita mengendalikan kanker onset dewasa dan meningkatkan harapan hidup dengan cara yang mirip dengan dampak yang dimiliki program vaksinasi anak-anak."

Memang, selain vaksin kanker payudara ini, uji coba manusia juga telah dimulai pada vaksin yang menargetkan kanker kolorektal,sementara ada juga vaksin lain yang dikembangkan untuk berbagai jenis kanker lainnya mulai dari kanker kulit hingga kanker paru-paru.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel