Lady Gaga Serukan agar Presiden Donald Trump dimakzulkan

Rochimawati
·Bacaan 1 menit

VIVALady Gaga, penyanyi berusia 34 tahun itu ingin Presiden Amerika Serikat DOnald Trump dicopot diminggu-minggu terakhir masa jabatannya menyusul kerusuhan di gedung Capitol awal pekan ini.

Namun, dia menjelaskan kepada para pengikutnya bahwa tidak tepat menggunakan amandemen ke-25 - yang akan membuat Wakil Presiden mengambil kendali jika presiden dianggap "tidak dapat menjalankan kekuasaan dan tugas kantornya" - karena itu tidak akan ' tidak menghentikannya untuk mencalonkan diri lagi di masa depan. Cari tahu selengkapnya di sini.

Lady Gaga dalam tweetnya menuliskan, "Saya harap kita fokus untuk memakzulkan Trump sehingga Kongres memiliki otoritas konstitusional untuk mungkin mendiskualifikasi dia dari pemilihan di masa depan - # 25thAmandment tidak mendiskualifikasi dia. Dia menghasut teror dalam negeri - berapa banyak lagi kekerasan yang perlu terjadi? Ini adalah terorisme."

Jika seorang Presiden diberhentikan dan dicopot dari posisi mereka, yang akan membutuhkan dua pertiga dari Senat untuk setuju, mereka dapat didiskualifikasi dari jabatan apapun di masa depan, jika suara mayoritas setuju.

Pelantun Poker Face itu juga menggunakan akun Twitter-nya untuk memuji upaya perempuan kulit hitam di Georgia, termasuk Stacey Abrams, karena membantu mengamankan kemenangan bagi Demokrat dalam pemilihan putaran kedua dan bersikeras bahwa peristiwa protes yang mengejutkan di awal minggu tidak akan "membatalkan" upaya mereka.

Dia menulis, "Saya percaya perubahan yang diinginkan oleh begitu banyak orang ada dalam pekerjaan Perempuan Kulit Hitam yang mengaktifkan Georgia. Supremasi Kulit Putih merespons seperti yang sering terjadi dengan sedikit dampak, seperti pada 1/6/21. Tetapi ini tidak akan membatalkan pekerjaan mereka. "

Selama kerusuhan, akun Twitter Trump ditangguhkan setelah dia memposting video yang meminta pendukungnya untuk mundur, tetapi juga mengatakan kepada mereka bahwa dia "mencintai" mereka dan bahwa mereka "istimewa" serta mengulangi klaimnya yang tidak berdasar bahwa pemilu telah "dicuri. " dari dia.