Lahan KAI Antara Stasiun Juanda dan Gambir Kini Dikelola Masjid Istiqlal

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI dan Badan Pengelola Masjid Istiqlal menandatangani Perjanjian Kerja Sama (PKS) tentang Pemanfaatan Lahan Guna Penataan Lingkungan Masjid Istiqlal. Tujuannya untuk pemanfaatan lahan milik KAI yang terletak di antara Stasiun Juanda dan Stasiun Gambir dalam rangka penataan lingkungan Masjid Istiqlal.

Penandatanganan PKS tersebut dilakukan oleh Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo dan Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar selaku Ketua Harian Badan Pengelola Masjid Istiqlal di Masjid Istiqlal, Jakarta, Kamis (30/9/2021).

PKS ini sebagai landasar kerja sama mengelola aset seluas 11.983,54 m2 yang rencananya akan dibangun infrastruktur dan fasilitas pendukung untuk penataan lingkungan Masjid Istiqlal.

Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo mengatakan, KAI bangga dapat bekerja sama dengan Masjid Istiqlal ini serta dapat memberikan suatu kontribusi dan partisipasi untuk renovasi Masjid Istiqlal yang keindahannya sekarang ini sangat terasa.

“Kami sangat berharap lahan KAI dapat dimanfaatkan sebaik baiknya untuk kemaslahatan umat komunitas Masjid Istiqlal,” kata Didiek, dalam keterangan resmi, Kamis (30/9/2021).

Ia menyebut penataan lingkungan Masjid Istiqlal dan kerja sama KAI ini merupakan salah satu bentuk perwujudan nilai-nilai AKHLAK dimana AKHLAK sendiri singkatan dari amanah, kompeten, harmonis, loyal, adaptif, dan kolaboratif. KAI terus melakukan kolaborasi dengan berbagai pihak untuk memberikan nilai tambah bagi masyarakat.

“Semoga apa yang dilakukan hari ini mendapatkan berkah Allah SWT serta KAI dapat dimudahkan, dilancarkan, dan dibangkitkan kembali untuk dapat melayani masyarakat dengan sebaik-baiknya. Semoga Kereta Api kembali menjadi pilihan utama masyarakat tanpa terbatasi serta menjadi kebanggan bangsa indonesia,” tutup Didiek.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Lokasi Ring 1

Panel solar untuk sumber listrik tenaga surya terpasang di atap Masjid Istiqlal, Jakarta, Senin (22/2/2021). Selain itu, masjid terbesar se-Asia Tenggara ini memiliki pembangkit listrik tenaga surya yang terpasang di atap. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)
Panel solar untuk sumber listrik tenaga surya terpasang di atap Masjid Istiqlal, Jakarta, Senin (22/2/2021). Selain itu, masjid terbesar se-Asia Tenggara ini memiliki pembangkit listrik tenaga surya yang terpasang di atap. (merdeka.com/Iqbal S Nugroho)

Sementara itu, Imam Besar Masjid Istiqlal, Nasaruddin Umar mengatakan, Masjid istiqlal ini berada di ring 1, tidak gampang menduduki posisi ring 1 apalagi Jakarta yang sangat kompleks ini.

Maka dari itu, apa yang telah dikontribusikan oleh KAI dengan memberikan pemanfaatan lahan untuk penataan Masjid Istiqlal ini sesuatu yang sangat luar biasa.

“Sekali lagi atas nama seluruh pengurus dan tentu komunitas istiqlal, yang bukan hanya di Indonesia tetapi juga mendapat kepercayaan internasional, mengucapkan terimakasih kepada jajaran KAI khususnya Dirut KAI pak Didiek,” kata Nasaruddin.

Sebelum adanya kerja sama ini, KAI juga telah berkolaborasi dengan Masjid Istiqlal dalam hal pengembangan Masjid Istiqlal dan pemberian santunan anak yatim. Pada 27 November 2020, KAI memberikan bantuan sebesar Rp250.000.000 untuk pengembangan Sarana Masjid Istiqlal.

Lalu pada 28 April 2021 KAI memberikan santunan anak yatim sebesar Rp 25.000.000 dalam rangka peringatan Nuzulul Quran di Masjid Istiqlal .

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel