Lakukan Ini Saat Alami Alergi di Suntikan Pertama Vaksin COVID-19

·Bacaan 4 menit

VIVA – Mengembangkan beberapa efek samping dengan suntikan vaksin virus corona dianggap normal. Namun, ada sebagian kecil orang yang akhirnya mengembangkan reaksi serius atau alergi terhadap vaksin dan membutuhkan perhatian.

Sementara penerima manfaat diminta untuk mengetahui gejala vaksinasi yang umum dan tidak umum, mengembangkan alergi terhadap suntikan dapat dengan cepat berubah menjadi serius, dan menyebabkan komplikasi parah.

Oleh karena itu, penting untuk mengetahui cara mengenali tanda-tanda masalah dan mengetahui kapan harus mencari bantuan. Karena itu, apa yang sebenarnya terjadi jika Anda mengalami reaksi alergi setelah suntikan pertama? Masih bisakah Anda mengambil dosis kedua?

Inilah yang perlu diketahui tentang hal yang sama jika Anda menerima dosis vaksinasi, dikutip dari Times of India.

Apa yang mendefinisikan reaksi alergi? Seberapa umum itu?

Reaksi alergi terhadap vaksin COVID-19, atau vaksin apa pun terjadi ketika seseorang yang sensitif terhadap satu atau bahan lain yang ada dalam vaksin mengembangkan reaksi yang tidak menyenangkan yang mengarah ke anafilaksis.

Meskipun tidak mudah untuk menentukan siapa yang mungkin mendapatkannya setelah vaksinasi, seseorang dengan riwayat sebelumnya (atau seperti memiliki alergi telur) memiliki risiko lebih tinggi mengalami reaksi yang tidak menyenangkan.

Reaksi alergi dengan vaksin, meskipun serius, dianggap sebagai efek samping yang jarang terjadi. Tidak semua orang mendapatkannya, dan prioritas klinis yang sama serta evaluasi telah ditemukan berada di sisi yang lebih rendah.

Karena reaksi alergi memerlukan perhatian sekaligus, sangat penting bagi mereka yang telah menerima vaksin dimonitor untuk efek sampingnya, dan jangka waktu tunggu 30 menit dipertahankan.

Apakah itu berbeda dari reaksi yang merugikan?

Sementara kedua efek sampingnya bersifat serius dan memerlukan bantuan medis, reaksi alergi sedikit berbeda dari reaksi yang merugikan.

Reaksi yang merugikan terhadap vaksin didefinisikan sebagai reaktogenik yang serius, seringkali efek samping yang mengancam jiwa ketika seseorang diberikan suntikan vaksin. Untuk menyederhanakan, apa yang membedakan reaksi merugikan dari alergi adalah reaksi itu sendiri.

Sementara alergi dimediasi oleh respon imun langsung, efek samping 'diharapkan'. Pembekuan darah, atau miokarditis, misalnya, disebut sebagai reaksi 'serius' dan dapat disaksikan dalam rentang waktu 7-20 hari setelah vaksinasi.

Reaksi alergi biasanya terdiri dari dua jenis - parah dan tidak parah. Reaksi segera, yang mungkin tidak selalu memerlukan perawatan yang parah dikategorikan sebagai tidak parah dan dapat diobati dengan beberapa intervensi.

Waktunya juga berbeda. Sementara alergi biasanya muncul beberapa menit setelah vaksinasi, reaksi yang merugikan dan serius memakan waktu cukup lama.

Apa yang harus dilakukan orang yang divaksinasi jika mereka mengalami alergi?

Karena waktu dan terjadinya reaksi alergi terhadap vaksinasi tidak dapat diprediksi, penting bagi semua penerima manfaat untuk tetap waspada terhadap kemungkinan gejala.

Namun, jika Anda mengalami reaksi yang tidak menyenangkan beberapa menit setelah divaksinasi, segera beri tahu penyedia layanan kesehatan. Reaksi alergi langsung dapat menyerang paling lambat 4 jam setelah vaksinasi. Jadi, sangat membantu untuk waspada.

Untuk reaksi itu sendiri, waspadai jenis reaksi yang Anda dapatkan. Jika Anda mendapatkan ruam di tempat Anda mendapatkan vaksin atau lengan COVID-19, beri tahu penyedia Anda tentang hal yang sama. Beberapa antihistamin dan obat alergi dapat dikonsumsi untuk hal yang sama.

Jika ada reaksi parah, seperti anafilaksis (yang dapat menyebabkan Anda pingsan, berkeringat), petugas kesehatan mungkin akan membawa Anda ke rumah sakit terdekat, di mana evaluasi dapat terus dilakukan setidaknya selama beberapa jam.

Harus diingat bahwa meskipun mengkhawatirkan, reaksi alergi dapat dikelola dengan baik jika didiagnosis tepat waktu.

Apa saja gejala yang harus diketahui?

- Reaksi kulit (gatal-gatal, melepuh, kemerahan, bengkak, dll.)
-Hipotensi
-Berkeringat
-Lemah, nadi cepat, pusing dan pingsan
-Mual dan muntah
-Sakit kepala
-Hidung tersumbat, kesulitan bernapas, batuk
- Serangan jantung mendadak (sangat jarang)

Apakah ada faktor risiko?

Beberapa orang mungkin lebih berisiko mengalami reaksi merugikan dan reaksi alergi serius dari vaksin termasuk:

-Mereka yang pernah mengalami reaksi anafilaksis sebelumnya
-Riwayat asma dan alergi
-Peka terhadap satu atau bahan lain yang ada dalam vaksin.

Mengembangkan alergi mungkin membuat banyak orang ragu atau takut untuk mendapatkan suntikan kedua, terutama jika mereka menjadi parah setelah suntikan pertama. Namun, kebutuhan atau penghindaran tembakan kedua mungkin bergantung pada beberapa faktor.

Apabila mendapatkan reaksi yang tidak serius, Anda mungkin masih disarankan untuk mendapatkan suntikan, dengan tindakan pencegahan ekstra di tangan. Dengan reaksi serius, suntikan kedua terkadang dapat ditolak, tergantung pada riwayat dan sensitivitas orang tersebut.

Obat anti-alergi mungkin juga disarankan untuk seseorang yang mengalami reaksi alergi jika mereka mendapatkan suntikan yang dijadwalkan. Karena itu, seseorang dengan riwayat sebelumnya tidak boleh berhenti minum obat sebelum janji temu, dan tetap memberi tahu dokter mereka tentang semua yang terjadi.

Jika ada vaksin tertentu yang harus disalahkan atau alasan di balik reaksi tersebut, orang tersebut mungkin diminta untuk mendapatkan vaksin yang berbeda.
Sangat penting untuk berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan untuk mencari rincian lebih lanjut tentang hal yang sama dan mengekang keraguan yang tidak perlu.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel