Lakukan Tes Covid-19 Varian Omicron Jika Anda Mengalami Dua Gejala Ini

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Dari gejala flu biasa hingga kehilangan penciuman dalam kasus Covid-19, Anda harus lebih awas terhadap gejala penyakit yang dirasakan selama pandemi Covid ini. Sejak awal pandemi, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah memperingatkan tentang tanda-tanda virus corona seperti batuk, sesak napas, dan kehilangan penciuman atau perasa.

Tetapi ketika virus bermutasi dan berevolusi, gejala yang ditimbulkannya juga bisa berubah. Dokter memperingatkan bahwa gejala varian Omicron baru dan flu biasa yang biasa meningkat pada musim pancaroba, dapat terlihat sama.

Akan tetapi, ada dua gejala yang berarti Anda harus dites untuk COVID bila mengalaminya. Gejala apa itu? Berikut pembahasannya seperti dihimpun dari Bestlifeonline.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Anda harus dites untuk Omicron jika mengalami kelelahan dan sakit kepala

Ilustrasi virus corona COVID-19, omicron. (Photo by starline on Freepik)
Ilustrasi virus corona COVID-19, omicron. (Photo by starline on Freepik)

Mungkin sulit untuk membedakan antara gejala COVID, pilek, dan flu, terutama dengan Omicron yang menyebabkan sebagian besar infeksi baru. Tetapi Bruce Patterson, MD, seorang ahli virus dan pendiri perusahaan diagnostik sel IncellDX, mengatakan kepada Deseret News bahwa ada satu gejala yang konsisten di antara semua varian COVID, termasuk Omicron.

“Satu hal yang selalu hadir dengan COVID adalah kelelahan,” jelasnya.

Dan di tengah lonjakan kasus Omicron baru, Patterson mengatakan ada gejala lain yang semakin sering dia temukan. "Saya melihat banyak sakit kepala," tambahnya.

Lakukan tes bila merasa terpapar dari orang dengan Covid

Ilustrasi vaksin corona, vaksin covid-19. Kredit: fernando zhiminaicela via Pixabay
Ilustrasi vaksin corona, vaksin covid-19. Kredit: fernando zhiminaicela via Pixabay

Kelelahan dan sakit kepala bisa menjadi gejala penyakit lain, tetapi dengan Omicron menyebar begitu cepat dan menghasilkan infeksi terobosan, kedua gejala ini menunjukkan Anda harus menjalani tes virus—terutama jika Anda tahu Anda telah terpapar dengan seseorang dengan COVID.

"Ada baiknya mengisolasi diri Anda dan mendapatkan beberapa tes," kata ahli epidemiologi Abdul El-Sayed, MD, kepada CNN.

"Jangan melakukan tes segera setelah Anda mungkin terpapar. Begitu Anda mendapatkan gejala, baru lakukan tes, dan kemudian tes lagi keesokan harinya hanya untuk memastikan saat Anda mengisolasi diri."

Ilustrasi tulisan pandemi Covid-19 (pexels)
Ilustrasi tulisan pandemi Covid-19 (pexels)

Ada juga gejala yang lebih kecil kemungkinannya dengan varian baru

Namun, tidak memiliki tanda-tanda COVID tertentu tidak berarti Anda tidak memiliki virus.

"Saya belum pernah melihat banyak sesak napas yang luar biasa [dengan Omicron]," kata Patterson. Dan menurut Patterson, gejala COVID lain yang dulu umum tidak mungkin terjadi pada varian tersebut.

Faktanya, data dari Studi Gejala COVID Inggris telah menemukan bahwa Omicron tampaknya menunjukkan penyimpangan dari "tiga klasik" gejala COVID yaitu demam, batuk, dan kehilangan penciuman atau perasa.

Para peneliti di Norwegia melaporkan data serupa di antara kasus-kasus terobosan Omicron setelah pesta Natal besar-besaran. Dari 87 kasus yang dikonfirmasi atau kemungkinan, hanya lebih dari setengahnya yang melaporkan demam, 23 persen mengalami kehilangan rasa, dan hanya 12 persen yang mengalami penurunan penciuman.

Anda masih harus dites jika Anda memiliki satu gejala tertentu

Ilustrasi vaksin pada ibu hamil (pexels.com/Frank Meriño)
Ilustrasi vaksin pada ibu hamil (pexels.com/Frank Meriño)

Tidak banyak orang yang mengalami kehilangan penciuman atau rasa dengan varian Omicron. Tapi ini adalah tanda kuat dari varian Delta.

Menurut CDC, 58,6 persen infeksi di Amerika Serikat diperkirakan akibat Omicron—artinya sekitar 40 persen kemungkinan disebabkan oleh Delta yang sebelumnya dominan.

"Hilangnya rasa dan bau adalah ciri umum dan pembeda lainnya, meskipun beberapa penelitian menunjukkan mungkin ada lebih sedikit batuk dan hilangnya rasa dan bau dengan varian Delta dibandingkan dengan jenis leluhur," kata Joyce Sanchez, MD, spesialis penyakit menular Froedtert & MCW dan direktur Klinik Kesehatan Perjalanan Froedtert & MCW.

Dan jika Anda benar-benar mengalami gejala ini, Anda perlu menjalani tes COVID karena kemungkinan kecil itu merupakan tanda penyakit lain. "Meskipun dengan Omicron, kemungkinan kecil Anda akan kehilangan indra penciuman atau indra perasa, itu sangat spesifik untuk COVID-19," pungkas El-Sayed kepada CNN.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel