Lancarkan Perang Urat Syaraf, Ini Kata Pioli Jelang AC Milan vs Juventus

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta AC Milan bersiap menghadapi lawan tangguh Juventus pada laga lanjutan Liga Italia, Rabu malam waktu setempat atau Kamis dinihari WIB, 7 Januari 2020. Pelatih Rossoneri, Stefano Pioli, mulai lancarkan perang urat syaraf jelang pertandingan bergengsi tersebut.

“Saya pikir ini akan menjadi pertandingan hebat antara dua tim dalam kondisi yang sangat baik. Saya terus mengatakan Juventus, Inter dan Napoli adalah tim terkuat di Serie A," kata Pioli.

"Kami hanya harus terus melangkah. Itu tidak menentukan atau meneruskan tongkat estafet apa pun. Juve memenangkan sembilan gelar terakhir dan tidak jauh di belakang kami saat ini, ”lanjut manajer AC Milan itu.

“Saya terus mempertahankan kami dapat membicarakan hal-hal lain ketika kami melihat klasemen pada bulan April dan apakah kami masih di posisi ini. Kekuatan kami adalah merebutnya satu per satu, jadi kami tidak ingin mengubah sikap itu," ujarnya.

Menghadapi laga itu, Pioli mengakui timnya kehilangan beberapa pemain penting, termasuk Sandro Tonali yang harus menjalani skorsing. "Jadi akan sulit melawan Juventus. Apa pun yang terjadi, itu tidak akan menentukan."

Kualitas

Pemain AC Milan Franck Kessie (kanan) dan Rafael Leao yang mencetak gol untuk AC Milan saat melawan Benevento berpose pada akhir pertandingan Liga Italia di Stadion Vigorito, Benevento, Italia, Minggu (3/1/2021). AC Milan menang 2-0. (Spada/LaPresse via AP)
Pemain AC Milan Franck Kessie (kanan) dan Rafael Leao yang mencetak gol untuk AC Milan saat melawan Benevento berpose pada akhir pertandingan Liga Italia di Stadion Vigorito, Benevento, Italia, Minggu (3/1/2021). AC Milan menang 2-0. (Spada/LaPresse via AP)

Milan sejauh ini belum terkalahkan di Liga Italia musim ini. Mereka juga menunjukkan kemampuan luar biasa untuk terus melaju, melewati kesulitan untuk merebut juara di menit-menit akhir.

“Kami memenangkan pertandingan karena kami memiliki kualitas, tetapi juga karena kami menyesuaikannya dengan intensitas. Ada beberapa orang yang lebih berbakat dan sekarang telah belajar bahwa mereka dapat meningkatkan tingkat intensitas untuk membuatnya lebih efektif. Mereka semua ikut serta dan membantu tim, itulah rahasia kami.”

Semangat

Pelatih AC Milan Stefano Pioli memberikan instruksi kepada pemainnya saat laga melawan Hellas Verona pada pekan ketujuh Liga Italia di San Siro, Senin (9/11/2020) dini hari WIB. (AP Photo / Antonio Calanni)
Pelatih AC Milan Stefano Pioli memberikan instruksi kepada pemainnya saat laga melawan Hellas Verona pada pekan ketujuh Liga Italia di San Siro, Senin (9/11/2020) dini hari WIB. (AP Photo / Antonio Calanni)

Selanjutnya, Pioli menjelaskan rahasia kesuksesan Milan setelah mereka mengalahkan Benevento meski hanya memiliki 10 pemain. Pada laga itu, Tonali mendapat kartu merah setelah hanya 33 menit, tetapi Rossoneri masih menang 2-0 dengan penalti Franck Kessie dan keajaiban Rafael Leao.

“Sekali lagi, setelah turun menjadi 10 orang, kami menunjukkan hati, intensitas, semangat dan keyakinan. Ini kemenangan lain yang sangat besar, ”kata sang pelatih kepada Sky Sport Italia.

Tunjukkan Persatuan

Manajer AC Milan Stefano Pioli saat pertandingan sepak bola grup H Liga Eropa UEFA antara AC Sparta Praha dan AC Milan di Praha, Republik Ceko, Kamis, 10 Desember 2020. (Foto AP / Petr David Josek)
Manajer AC Milan Stefano Pioli saat pertandingan sepak bola grup H Liga Eropa UEFA antara AC Sparta Praha dan AC Milan di Praha, Republik Ceko, Kamis, 10 Desember 2020. (Foto AP / Petr David Josek)

Pioli merasa senang anak asuhnya meraih poin penuh. Itu karena mereka membutuhkan kemenangan untuk tetap berada di puncak klasemen setelah Inter mengalahkan Crotone 6-2.

“Kami tidak membiarkan hasil lawan kami menekan kami. Kami menekan diri kami sendiri dengan menuntut yang terbaik. Ada beberapa kesalahan, tapi kami menunjukkan persatuan untuk membawa pulang hasil.

Klasemen Liga Italia