Lansia, Balita, dan Ibu Hamil Dilarang Masuk Mal di Depok

·Bacaan 1 menit

VIVA – Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Kota Depok, Jawa Barat, melarang dengan tegas anak di bawah usia lima tahun, ibu hamil, dan lanjut usia (lansia) masuk area pusat perbelanjaan atau mal.

"Pusat perbelanjaan atau mal, supermarket, minimarket, beroperasi juga dibatasi beroperasi, yaitu sampai dengan pukul 19.00 WIB, dengan kapasitas 30 persen," kata Ketua Satgas Penanganan COVDI-19 Kota Depok Mohammad Idris dalam keterangannya, Selasa, 29 Juni 2021.

Larangan itu berdasarkan Surat Keputusan (SK) Wali Kota Nomor 443/263/Kpts/Dinkes/Huk/2021 tertanggal 28 Juni 2021 tentang Perpanjangan Kedelapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) secara Proporsional Pra Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) untuk Pencegahan, Penanganan, dan Pengendalian Corona melalui Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang kedelapan.

Kebijakan itu berlaku selama satu pekan, terhitung mulai 29 Juni hingga 5 Juli 2021.

Berdasarkan rilis dari Bersatu Lawan COVID-19 (BLC) Satgas Pusat tanggal 29 Juni 2021, setelah 22 minggu Kota Depok berada di zona risiko sedang (oranye), dalam minggu ini Kota Depok bersama 9 kabupaten/kota lainnya di Jawa Barat kembali masuk ke dalam kategori daerah dengan zona risiko tinggi
atau zona merah, dengan skor 1,8.

Mohammad Idris, yang juga Wali Kota Depok, mengingatkan kepada masyarakat untuk tetap menjaga protokol kesehatan dengan ketat, yaitu memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak dengan tidak berkerumun. "Tetaplah di rumah kalau tidak ada keperluan darurat," ujarnya.

Warga yang membutuhkan layanan pengaduan, katanya, saat ini selain layanan pengaduan di masing-masing Puskesmas, sudah ditunjuk contact person di masing-masing kecamatan dari unsur Tim Pengawas COVID-19 Kecamatan.

Layanan ambulans, selain 119 dan Puskesmas, warga dapat menghubungi ambulans Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan serta Ambulance PMI Kota Depok. (ant)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel