Laporan Deloitte: Asia Tenggara Bisa Kehilangan Triliunan Dolar Jika Tak Segera Cegah Perubahan Iklim

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Laporan oleh perusahaan Deloitte mengungkapkan bahwa ekonomi Asia Tenggara bisa kehilangan triliunan dolar selama 50 tahun ke depan jika kawasan itu tidak bertindak untuk mengurangi emisi karbon secara signifikan.

Faktanya, kawasan ini berada pada titik balik, dan dapat mengubah biaya menjadi peluang, kata laporan itu.

Laporan tersebut mengatakan, jika Asia Tenggara meningkatkan upaya mencegah perubahan iklim dan mengurangi emisi dengan cepat, mereka dapat mencapai keuntungan ekonomi sebesar US$ 12,5 triliun saat ini - dengan pertumbuhan PDB rata-rata 3,5% setiap tahun selama 50 tahun ke depan.

"Potensi masa depan ini tidak hanya menghindari dampak terburuk dari perubahan iklim, tetapi juga menciptakan pertumbuhan ekonomi jangka panjang yang sejahtera bagi Asia Tenggara dan dunia," kata Deloitte, seperti dikutip dari laman CNBC, Senin (6/9/2021).

Jika upaya itu tidak dilakukan, menurut model Deloitte, maka dapat menyebabkan pemanasan global lebih dari 3°C pada tahun 2070.

Asia Tenggara adalah rumah bagi setengah miliar orang dan memiliki produk domestik bruto sebesar $3 triliun, tutur Deloitte.

Wilayah Asia Tenggara - yang didefinisikan dalam laporan mencakup Brunei Darussalam, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Vietnam, Timor-Leste dan Thailand - telah mengalami pertumbuhan PDB tahunan dengan rata-rata 5% hingga 12% sejak abad ke-21.

"Perubahan iklim yang tak tanggung-tanggung mengancam akan berdampak pada pertumbuhan ekonomi hingga puluhan tahun yang diperoleh dengan banyak perjuangan di Asia Tenggara," ungkap Deloitte.

"Fondasi kemakmuran kawasan ini – itu adalah sumber daya alam dan manusia – berada dalam risiko, dan bersama dengan itu standar hidup setiap negara, prospeknya untuk pertumbuhan di masa depan, tempatnya di panggung global, dan kesejahteraan rakyatnya," tambahnya.

Dari pertanian hingga pariwisata, kelambanan iklim juga disebut akan menyebabkan gangguan besar karena hilangnya mata pencaharian, dan naiknya permukaan laut serta bencana alam.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Deretan Industri di Asia Tenggara yang Berisiko Kehilangan Triliunan pada 2070

Bus Transjakarta saat melintas di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Minggu (1/11/2020). DKI Jakarta meraih penghargaan sebagai Kota Terbaik dunia di bidang inovasi transportasi dalam ajang Sustainable Transport Award (STA) 2021. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)
Bus Transjakarta saat melintas di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Minggu (1/11/2020). DKI Jakarta meraih penghargaan sebagai Kota Terbaik dunia di bidang inovasi transportasi dalam ajang Sustainable Transport Award (STA) 2021. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Berikut adalah industri di Asia Tenggara yang berisiko kehilangan dana hingga triliunan pada tahun 2070:

Industri jasa bisa kehilangan US$9 triliun

Sektor manufaktur bisa menghadapi kerugian US$7 triliun

Ritel dan pariwisata secara kolektif bisa kehilangan US$5 triliun

Bersama dengan konstruksi, pertambangan dan gas, sektor-sektor ini menyumbang 83% dari output ekonomi kawasan tersebut.

"Dampak dari perubahan iklim akan dirasakan di seluruh negara dan industri Asia Tenggara, dengan beberapa menanggung beban ekonomi lebih dari yang lain," ungkap laporan Deloitte.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah memperingatkan bahwa menjaga pemanasan global mendekati 1,5 C di atas tingkat pra-industri "akan berada di luar jangkauan" dalam dua dekade mendatang kecuali tindakan segera diambil untuk mengurangi emisi karbon.

"Ada urgensi bagi negara dan pemerintah untuk bertindak cepat — dalam 10 tahun ke depan — untuk menghindari kerusakan permanen akibat perubahan iklim," kata Philip Yuen, Chief Executive Officer Deloitte Asia Tenggara.

Asia Tenggara perlu berporos dari melihat upaya pemanasan global sebagai biaya opsional, dan melihatnya sebagai "investasi dalam transformasi yang didorong oleh iklim menuju masa depan yang lebih baik," jelas Deloitte.

Jumlah yang dihabiskan negara untuk dekarbonisasi akan "hampir segera diimbangi dengan pengembalian positif dalam modal dan teknologi," demikian laporan Deloitte.

"Kami memiliki kesempatan untuk menciptakan mesin baru untuk kemakmuran ekonomi yang berkelanjutan sementara pada saat yang sama mencegah konsekuensi yang lebih buruk dari dunia yang memanas," tambahnya.

Infografis 5 Tips Cegah COVID-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain

Infografis 5 Tips Cegah COVID-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 5 Tips Cegah COVID-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel